Grow with AppMaster Grow with AppMaster.
Become our partner arrow ico

Alat Backend Tanpa Kode Terbaik di tahun 2024

Alat Backend Tanpa Kode Terbaik di tahun 2024

Pada tahun 2024, revolusi no-code terus mendapatkan momentumnya, memberdayakan para pembuat konten, pengembang, dan bisnis untuk mewujudkan ide-ide mereka tanpa keterampilan coding tradisional. Pengembangan backend , yang merupakan komponen penting dari aplikasi atau situs web apa pun, tidak terkecuali. Kami akan menjelajahi alat backend no-code terbaik pada tahun 2024 , dengan fokus pada fitur utama, kemampuan, dan kasus penggunaannya.

Alat backend No-code telah muncul sebagai terobosan baru, memungkinkan pengembangan yang cepat , mengurangi biaya, dan meningkatkan aksesibilitas bagi para profesional dari berbagai latar belakang. Platform canggih ini memberikan solusi yang terukur dan aman untuk manajemen basis data, fungsi tanpa server, autentikasi, integrasi API , dan fungsi lainnya.

Baik Anda seorang pengusaha yang membangun startup Anda, seorang desainer yang menciptakan pengalaman pengguna yang lancar, atau seorang manajer proyek yang ingin menyederhanakan proses pengembangan Anda, alat backend no-code ini dapat menyederhanakan alur kerja Anda dan memungkinkan Anda untuk fokus pada hal yang benar-benar penting - menciptakan nilai dan memberikan produk luar biasa kepada pengguna Anda. Bergabunglah bersama kami saat kami mempelajari dunia alat backend no-code, dan temukan solusi mana yang paling sesuai untuk meningkatkan proyek Anda pada tahun 2024.

Apa itu backend no-code?

Backend no-code adalah solusi pengembangan perangkat lunak canggih yang memungkinkan pengguna membangun, mengelola, dan menerapkan aplikasi dan layanan sisi server tanpa menulis kode. Pendekatan ini mendemokratisasi pengembangan aplikasi dengan memberdayakan pengguna non-teknis, seperti analis bisnis, pemasar, atau manajer produk, untuk membuat aplikasi yang berfungsi penuh menggunakan lingkungan pengembangan visual , modul yang dibuat sebelumnya, dan integrasi. backend no-code biasanya menggabungkan fitur seperti penyimpanan data, autentikasi pengguna, API, dan komputasi tanpa server, yang dikelola melalui antarmuka grafis.

No-code backend

Apa keuntungan dari backend no-code?

Solusi backend No-code menawarkan beberapa manfaat menarik yang sesuai dengan lanskap pengembangan perangkat lunak yang terus berkembang. Salah satu keuntungan utamanya adalah demokratisasi pembangunan, yang memungkinkan pemangku kepentingan non-teknis memberikan kontribusi yang berarti dalam proses pembuatan aplikasi. Hal ini mendorong inovasi dan kolaborasi antar tim yang beragam, menjembatani kesenjangan antara fungsi TI dan bisnis. Selain itu, dengan menggunakan alat visual dan modul yang telah dibuat sebelumnya, platform backend no-code secara signifikan mempercepat proses pengembangan, memungkinkan organisasi untuk dengan cepat membuat prototipe, melakukan iterasi, dan menerapkan solusi, sehingga mengurangi waktu pemasaran.

Selain itu, solusi ini berpotensi menurunkan biaya pengembangan karena memerlukan lebih sedikit sumber daya khusus, sehingga mengurangi ketergantungan pada pengembang ahli. Efektivitas biaya ini bisa sangat menguntungkan bagi usaha kecil dan startup dengan anggaran terbatas. Platform backend No-code juga memberikan skalabilitas dan pemeliharaan, karena penyedia layanan mengelola infrastruktur yang mendasarinya, memastikan kinerja, keamanan, dan ketersediaan yang tinggi. Terakhir, dengan mengabstraksi kompleksitas yang mendasarinya, solusi backend no-code memberdayakan pengguna untuk fokus pada logika bisnis inti dan pengalaman pengguna, sehingga meningkatkan kualitas dan kegunaan aplikasi secara keseluruhan.

Daftar platform backend no-code terbaik

AppMaster

AppMaster menonjol sebagai platform utama untuk mengembangkan aplikasi backend di pasar saat ini, dan inilah alasannya. Berbeda dengan platform lain, AppMaster menggunakan pembuatan kode sumber untuk membuat aplikasi server yang setara dengan yang dikembangkan oleh pengembang profesional. Pendekatan ini membedakan AppMaster dari platform lain yang hanya mensimulasikan aplikasi, karena didedikasikan untuk seluruh proses pembuatan aplikasi – mulai dari menghasilkan kode sumber hingga kompilasi, pengujian, pengemasan dalam wadah Docker, dan pengoperasiannya.

Saat membandingkan kinerja aplikasi yang dihasilkan AppMaster dengan platform lain, aplikasi pertama secara konsisten menunjukkan peningkatan kecepatan dan efisiensi. Kinerja unggul ini dapat dikaitkan dengan pemanfaatan bahasa pemrograman Golang oleh AppMaster, yang dikembangkan oleh Google beberapa tahun lalu. Golang adalah bahasa terkompilasi yang sangat cepat dan termasuk dalam tiga bahasa tercepat teratas yang saat ini tersedia di pasar. AppMaster mendukung berbagai sistem operasi, termasuk sistem operasi besar seperti Linux, Windows, dan macOS , serta sistem keluarga Linux dan Unix yang kurang umum. Selain itu, AppMaster mampu mengkompilasi aplikasi server untuk beragam arsitektur prosesor, seperti Intel x86, x86-64, ARM, PPC, dan banyak lainnya, sehingga memungkinkan penggunaannya di server mana pun dengan sistem operasi apa pun.

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

Aplikasi backend yang dihasilkan oleh AppMaster sepenuhnya tanpa kewarganegaraan, artinya aplikasi tersebut tidak mempertahankan status internal yang persisten. Sebaliknya, semua status disimpan dalam database dan sistem eksternal, memungkinkan pengguna untuk menskalakan solusi mereka dengan mudah.

Aplikasi yang dikembangkan menggunakan platform AppMaster menawarkan opsi hosting serbaguna, termasuk di cloud AppMaster atau di server milik klien. Aplikasi-aplikasi ini berfungsi secara independen, tanpa memerlukan akses internet atau konektivitas ke platform AppMaster, sehingga cocok untuk lingkungan perusahaan yang terisolasi.

Untuk memfasilitasi integrasi yang mulus dengan sistem clustering, aplikasi yang dibuat pada platform AppMaster dapat diterapkan dalam container Docker dan dieksekusi di Docker Swarm, Kubernetes , atau solusi clustering lainnya, dengan opsi untuk menggabungkannya di belakang Nginx atau penyeimbang beban untuk kinerja optimal.

Secara default, platform AppMaster mengonfigurasi backend aplikasi agar kompatibel dengan database berbasis Postgres. Postgres berada di peringkat empat teratas database relasional di pasar dan merupakan solusi sumber terbuka sepenuhnya, menawarkan opsi untuk membeli dukungan tingkat perusahaan. Sifatnya yang kuat memungkinkan pengembangan proyek dengan skalabilitas yang hampir tak terbatas. Selain itu, pengguna AppMaster memiliki opsi untuk menghubungkan versi sistem manajemen basis data (DBMS) terkelola, seperti AWS RDS, atau penawaran dari penyedia cloud lainnya, di mana database disediakan dalam format yang telah dikonfigurasi sebelumnya.

Berlawanan dengan pendekatan pemrograman tradisional pada platform alternatif, platform AppMaster secara efektif menghilangkan utang teknis dalam aplikasi yang dibuatnya. Setiap kali pengguna memodifikasi proses bisnis, model data, atau komponen produk lainnya, AppMaster secara komprehensif membuat ulang aplikasi dari awal. Hasilnya, kode sumber tetap diperbarui secara konsisten, menggabungkan versi bahasa pemrograman terbaru, rilis perpustakaan terkini, patch kerentanan, dan algoritme pembuatan kode sumber paling canggih.

AppMaster meningkatkan algoritma pembuatan kode dan kompilasi aplikasinya untuk memastikan bahwa aplikasi server yang dihasilkannya tidak hanya kompak tetapi juga mengoptimalkan penggunaan RAM. Saat ini, ukuran file biner tidak melebihi 15 megabita , dan konsumsi memori, khususnya RAM, di bawah 25 megabita . Ini mewakili tolok ukur yang mengesankan untuk aplikasi yang berfungsi penuh dan dihasilkan.

no-code

Selain itu, selama proses pembuatan dan kompilasi file biner, AppMaster secara otomatis membuat dokumentasi untuk endpoints REST API yang ada di backend, menerbitkannya dalam format Open API atau Swagger. Hal ini menyederhanakan integrasi alat pihak ketiga dengan backend yang dikembangkan menggunakan platform AppMaster.

Saat mengembangkan aplikasi backend pada platform AppMaster, pengembang memiliki akses ke alat mutakhir untuk manipulasi data. Platform ini menyederhanakan proses dengan secara otomatis membuat skrip migrasi untuk sistem manajemen basis data (DBMS). Artinya ketika ada perubahan pada field, tipe field, atau skema database, AppMaster akan menyediakan berbagai opsi migrasi. Setelah meluncurkan versi file biner baru, platform akan secara otomatis memperbarui skema database tanpa memerlukan intervensi pengembang. Prosesnya sepenuhnya otomatis.

Selain itu, platform AppMaster menawarkan variabel global yang disimpan dalam RAM, berfungsi sebagai cache yang ditingkatkan untuk penyimpanan data dan sinkronisasi di berbagai fungsi. Platform ini mencakup penjadwal untuk menjalankan berbagai tugas logika bisnis pada jadwal yang telah ditentukan dan sistem integrasi yang kompatibel dengan API eksternal. AppMaster mendukung integrasi dengan sistem apa pun yang mendukung REST API, menawarkan dua metode: permintaan HTTP dan perancang permintaan API eksternal.

Pengembang juga dapat mengeksekusi logika bisnis di goroutine atau thread terpisah, yang berpotensi mempercepat operasi tertentu dan memparalelkan penghitungan. Secara default, semua aplikasi backend yang dikembangkan pada platform AppMaster kompatibel dengan kriptografi yang dipercepat perangkat keras pada prosesor yang didukung.

Setelah memodifikasi skema DBMS, bidang, atau tabel tautan, AppMaster tidak hanya menghasilkan file migrasi secara otomatis tetapi juga memperbarui semua proses dan fungsi bisnis yang ada dalam backend. Hal ini memastikan versi model data dan struktur lainnya saat ini digunakan. Pengembang dapat mengakses blok standar untuk pencarian catatan, ekstraksi data, pembaruan dan penghapusan catatan, serta sistem untuk mengelola transaksi. Dengan menggabungkan blok permintaan ke DBMS dalam suatu transaksi, pengembang dapat menjaga integritas data saat berinteraksi dengan DBMS.

Backendless

Backendless

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

Backendless adalah platform backend no-code yang kaya fitur yang memungkinkan pengembang dan pengguna non-teknis membuat, mengelola, dan menerapkan aplikasi sisi server tanpa menulis kode apa pun. Ini menyediakan beragam alat dan layanan untuk menyederhanakan dan menyederhanakan proses pengembangan , termasuk penyimpanan data, database real-time, manajemen pengguna, API, penyimpanan file, komputasi tanpa server, dan pemberitahuan push .

Salah satu keunggulan utama Backendless adalah pendekatan visualnya terhadap pengembangan aplikasi, yang difasilitasi oleh UI Builder platform. UI Builder memungkinkan pengguna merancang dan mengembangkan antarmuka pengguna yang sepenuhnya responsif menggunakan antarmuka drag-and-drop , komponen yang dibuat sebelumnya, dan templat yang dapat disesuaikan. Backendless juga menawarkan fungsionalitas kode cloud yang kuat, memungkinkan pengembang untuk menulis logika sisi server khusus menggunakan JavaScript atau Java bila diperlukan, memperluas kemampuan platform di luar penawaran no-code.

Selain itu, Backendless mendukung integrasi tanpa batas dengan layanan dan API pihak ketiga, memfasilitasi interoperabilitas dengan sistem lain dan meningkatkan fleksibilitas platform. Ini juga menyediakan fitur keamanan yang kuat, seperti kontrol akses berbasis peran dan validasi data, untuk memastikan integritas dan kerahasiaan data aplikasi.

Dengan menawarkan rangkaian layanan backend yang komprehensif dan lingkungan pengembangan visual yang ramah pengguna, Backendless memberdayakan pengembang dan pengguna non-teknis untuk membangun, menerapkan, dan menskalakan aplikasi dengan cepat, mengurangi waktu pengembangan, dan mendorong kolaborasi lintas fungsi.

Xano

Xano

Xano adalah platform backend no-code serbaguna yang memungkinkan pengembang dan pengguna non-teknis membuat, mengelola, dan menerapkan aplikasi dan API sisi server tanpa menulis kode apa pun. Ini menyederhanakan proses pengembangan aplikasi dengan menyediakan seperangkat alat dan layanan yang komprehensif, termasuk penyimpanan data, otentikasi pengguna, pembuatan API, komputasi tanpa server, dan pembaruan waktu nyata.

Salah satu fitur menonjol dari Xano adalah pembuat API yang kuat, yang memungkinkan pengguna merancang dan membuat API RESTful dan GraphQL menggunakan antarmuka visual tanpa pengetahuan pengkodean apa pun. Antarmuka platform yang intuitif memungkinkan pengguna untuk menentukan struktur data, membuat hubungan, dan memanipulasi data dengan mudah. Selain itu, Xano menawarkan logika sisi server melalui fungsi khusus, memungkinkan pengembang untuk memperluas kemampuan platform dengan kode mereka bila diperlukan.

Sistem manajemen pengguna bawaan Xano menyederhanakan proses penanganan otentikasi pengguna, otorisasi, dan kontrol akses berbasis peran, memastikan keamanan dan privasi data aplikasi. Selain itu, platform ini mendukung integrasi tanpa batas dengan layanan pihak ketiga, memungkinkan pengguna dengan mudah menghubungkan aplikasi mereka ke API dan alat eksternal, sehingga meningkatkan kemampuan adaptasi platform.

Xano menawarkan solusi backend no-code komprehensif yang melayani pengembang dan pengguna non-teknis, memberdayakan mereka untuk membangun, menerapkan, dan menskalakan aplikasi dengan cepat dan efisien. Dengan menyediakan serangkaian layanan backend dan lingkungan pengembangan visual yang ramah pengguna, Xano mendorong kolaborasi lintas fungsi dan mempercepat proses pengembangan perangkat lunak.

Mendix

Mendix

Mendix adalah platform pengembangan aplikasi low-code yang memberdayakan pengembang dan pengguna non-teknis untuk membuat, mengelola, dan menerapkan aplikasi tingkat perusahaan dengan cepat dan efisien. Rangkaian alat dan layanannya yang komprehensif meliputi:

  • Lingkungan pengembangan visual
  • Pemodelan data
  • Penciptaan logika bisnis
  • Manajemen alur kerja
  • Desain antarmuka pengguna
  • Integrasi yang mulus dengan sistem dan API yang ada

Salah satu pembeda utama Mendix adalah fokusnya pada kolaborasi dan pengembangan yang tangkas . Platform ini mendorong kerja tim antara pengembang, analis bisnis, dan pakar domain, mendorong kolaborasi lintas fungsi dan memungkinkan organisasi menyelaraskan upaya pengembangan perangkat lunak dengan tujuan bisnis mereka. Lingkungan pengembangan visual Mendix memfasilitasi pembuatan prototipe dan iterasi yang cepat, memungkinkan pengguna membuat dan memodifikasi aplikasi menggunakan antarmuka drag-and-drop dan komponen yang dibuat sebelumnya, sehingga secara signifikan mengurangi waktu pengembangan .

Mendix juga sangat menekankan ekstensibilitas, menawarkan beragam konektor siap pakai dan integrasi dengan layanan populer seperti SAP, Salesforce, dan Microsoft Azure . Toko aplikasi platform menyediakan ekosistem yang kaya akan komponen, modul, dan widget yang dapat digunakan kembali yang dapat dimanfaatkan oleh pengembang untuk memperluas kemampuan platform lebih jauh.

Mendix memastikan bahwa aplikasi yang dibangun pada platform aman, terukur, dan dapat dipelihara dengan memanfaatkan arsitektur cloud-native dan menyediakan fitur keamanan, seperti kontrol akses berbasis peran dan enkripsi data.

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

Secara keseluruhan, Mendix adalah platform low-code yang kuat yang menyederhanakan proses pengembangan aplikasi, mendorong kolaborasi, ketangkasan, dan inovasi sekaligus memberikan solusi yang fleksibel dan dapat diperluas untuk membangun aplikasi tingkat perusahaan.

Bubble

Bubble

Bubble adalah platform pengembangan aplikasi no-code yang memberdayakan pengembang, pengusaha, dan pengguna non-teknis untuk membuat, mengelola, dan menyebarkan aplikasi web tanpa menulis kode. Dengan menawarkan rangkaian alat dan layanan yang komprehensif, Bubble menyederhanakan proses pengembangan, memungkinkan pengguna untuk fokus pada fungsionalitas inti aplikasi dan pengalaman pengguna.

Inti dari Bubble adalah editor visual intuitifnya, yang memungkinkan pengguna merancang antarmuka pengguna, membuat struktur data, dan menentukan alur kerja menggunakan antarmuka drag-and-drop dan komponen yang telah dibuat sebelumnya. Lingkungan pemrograman visual platform memungkinkan pengguna untuk membuat dan memodifikasi logika aplikasi menggunakan elemen visual, sehingga menghilangkan kebutuhan akan pengkodean tradisional.

Bubble juga menawarkan kemampuan penyimpanan dan manajemen data, memungkinkan pengguna untuk menentukan dan memanipulasi struktur data dalam platform dengan mudah. Otentikasi pengguna bawaannya dan mekanisme kontrol akses berbasis peran memastikan keamanan dan privasi data aplikasi.

Salah satu kekuatan Bubble adalah fleksibilitasnya, karena menyediakan integrasi tanpa batas dengan berbagai layanan dan API pihak ketiga, memfasilitasi koneksi aplikasi ke sistem dan alat eksternal. Selain itu, sistem plugin platform memungkinkan pengembang untuk membuat dan berbagi fungsionalitas khusus, sehingga semakin meningkatkan keserbagunaan Bubble.

Bubble adalah platform no-code yang mendemokratisasikan pengembangan aplikasi web , memungkinkan pengguna dari berbagai keahlian teknis untuk membuat, menerapkan, dan menskalakan aplikasi dengan cepat dan efisien. Dengan menyediakan lingkungan pengembangan visual yang mudah digunakan serta beragam alat dan layanan, Bubble mendorong inovasi dan menyederhanakan proses pengembangan.

n8n

n8n

n8n adalah platform otomatisasi alur kerja sumber terbuka yang dapat diperluas yang memungkinkan pengguna membuat, mengelola, dan menerapkan alur kerja otomatisasi khusus tanpa menulis kode apa pun. Dengan menawarkan antarmuka visual yang intuitif dan berbagai node yang telah dibuat sebelumnya, n8n menyederhanakan proses menghubungkan berbagai aplikasi, layanan, dan API, memungkinkan pengguna untuk mengotomatiskan tugas yang berulang dan menyederhanakan proses bisnis mereka.

Kekuatan inti n8n terletak pada editor alur kerja visualnya, yang menggunakan antarmuka drag-and-drop, sehingga memudahkan pengguna untuk merancang dan memodifikasi alur kerja. Platform ini menawarkan perpustakaan yang kaya akan node yang telah dibangun sebelumnya yang mendukung berbagai layanan, seperti database, alat komunikasi, sistem CRM , dan platform media sosial, memfasilitasi integrasi dan pertukaran data yang lancar antar sistem yang berbeda.

Salah satu fitur unik n8n adalah fleksibilitas dan ekstensibilitasnya, karena pengguna dapat membuat node khusus menggunakan JavaScript atau TypeScript untuk memperluas kemampuan platform dan mengakomodasi kasus penggunaan tertentu. Selain itu, sebagai platform sumber terbuka, n8n mendorong kontribusi dan peningkatan komunitas, serta mendorong perbaikan dan inovasi berkelanjutan.

n8n juga sangat menekankan privasi dan keamanan data, menawarkan opsi penerapan yang dihosting sendiri yang memungkinkan pengguna mempertahankan kendali penuh atas data dan infrastruktur mereka. Fitur ini sangat bermanfaat bagi organisasi dengan persyaratan tata kelola data yang ketat.

n8n adalah platform otomatisasi alur kerja serbaguna yang memberdayakan pengguna untuk membuat, mengelola, dan menerapkan alur kerja otomatisasi khusus, menyederhanakan proses bisnis, dan mendorong efisiensi. Dengan menyediakan antarmuka visual yang mudah digunakan, banyak node yang telah dibuat sebelumnya, dan fleksibilitas untuk memperluas kemampuannya, n8n mendemokratisasikan otomatisasi dan mendorong inovasi di bidang otomatisasi alur kerja.

Apa manfaat platform layanan backend?

Platform layanan backend menawarkan banyak manfaat bagi pengembang perangkat lunak dan bisnis, menyederhanakan proses pengembangan sekaligus meningkatkan skalabilitas, pemeliharaan, dan keamanan. Platform ini menghilangkan kompleksitas pengelolaan infrastruktur, memungkinkan pengembang untuk fokus pada penyusunan logika dan fungsionalitas bisnis inti. Dengan menyediakan serangkaian komponen yang kuat, modular, dan dapat digunakan kembali, platform layanan backend memungkinkan pengembangan yang dipercepat, yang pada akhirnya menghasilkan waktu pemasaran yang lebih cepat dan mengurangi biaya pengembangan . Selain itu, platform ini sering kali dilengkapi dengan dukungan bawaan untuk penskalaan horizontal, memastikan akomodasi yang lancar terhadap basis pengguna yang terus bertambah dan beban kerja yang berfluktuasi. Selain itu, mereka biasanya menawarkan banyak integrasi dengan layanan lain, sehingga mendorong interoperabilitas dan ekstensibilitas yang lancar. Terakhir, platform layanan backend sering kali mematuhi standar keamanan yang ketat, menggabungkan praktik terbaik untuk melindungi data sensitif dan memitigasi potensi ancaman, sehingga menciptakan lingkungan yang aman bagi aplikasi dan penggunanya.

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

Apa itu backend sebagai layanan (atau BaaS)?

Backend as a Service (BaaS) adalah model layanan berbasis cloud yang memungkinkan pengembang perangkat lunak menyederhanakan proses pengembangan dengan menyediakan serangkaian komponen backend yang sudah dibuat sebelumnya dan mudah diintegrasikan. Platform BaaS memfasilitasi pengembangan aplikasi yang cepat dengan menangani kompleksitas yang terkait dengan manajemen infrastruktur, penyimpanan data, otentikasi, dan fungsi backend inti lainnya. Dengan menghilangkan kebutuhan untuk membangun komponen-komponen ini dari awal, pengembang dapat berkonsentrasi untuk menciptakan pengalaman pengguna yang menarik dan menyempurnakan frontend aplikasi. Dengan memanfaatkan platform BaaS, pengembang dapat meminimalkan beban operasional, fokus pada kompetensi inti, dan mempercepat proses pengembangan aplikasi, yang pada akhirnya meningkatkan kemampuan mereka untuk memenuhi permintaan pasar yang dinamis dan memberikan pengalaman pengguna yang luar biasa.

Apa yang dimaksud dengan database dibandingkan dengan backend?

Basis data adalah kumpulan data yang terstruktur dan terorganisir yang memungkinkan penyimpanan, pengambilan, dan pengelolaan informasi secara efisien. Ini adalah komponen penting dari arsitektur backend aplikasi perangkat lunak. Basis data dirancang untuk memfasilitasi persistensi data, memastikan bahwa informasi tetap dipertahankan bahkan setelah aplikasi ditutup atau sistem dimulai ulang. Mereka datang dalam berbagai bentuk, seperti database relasional (misalnya MySQL, PostgreSQL ), NoSQL (misalnya MongoDB , Cassandra), atau database dalam memori (misalnya Redis ), masing-masing dengan kelebihan dan kasus penggunaannya yang unik.

Di sisi lain, backend, juga dikenal sebagai sisi server, mengacu pada komponen dan infrastruktur yang menangani pemrosesan, penyimpanan, dan pengelolaan data dalam aplikasi perangkat lunak. Ia bertanggung jawab atas pelaksanaan logika bisnis, komunikasi dengan database, dan integrasi dengan layanan eksternal atau API. Backend mencakup berbagai elemen, termasuk database, server aplikasi, API, sistem otentikasi, dan banyak lagi.

Basis data adalah komponen arsitektur backend spesifik yang berfokus pada penyimpanan dan pengelolaan data. Backend, secara keseluruhan, mencakup cakupan fungsi yang lebih luas, termasuk pemrosesan, manipulasi data, dan komunikasi dengan layanan lain, memastikan pengoperasian aplikasi perangkat lunak yang lancar dan efisien.

Bagaimana database dibuat?

Basis data dibuat menggunakan sistem manajemen basis data (DBMS), yang merupakan aplikasi perangkat lunak khusus yang dirancang untuk mendefinisikan, memanipulasi, mengambil, dan mengelola data dalam basis data. Proses pembuatan database melibatkan beberapa langkah utama, yang diuraikan di bawah ini:

  • Pilih tipe database yang sesuai : Pilih model database yang sesuai berdasarkan kebutuhan aplikasi dan struktur data. Ini bisa berupa database relasional (misalnya MySQL, PostgreSQL), database NoSQL (misalnya MongoDB, Cassandra), atau database dalam memori (misalnya Redis).
  • Instal sistem manajemen basis data (DBMS) : Unduh dan instal perangkat lunak DBMS yang dipilih di server atau mesin lokal yang ditunjuk, atau pilih solusi berbasis cloud yang disediakan oleh penyedia layanan cloud seperti Amazon Web Services (AWS), Google Cloud Platform (GCP ), atau Microsoft Azure.
  • Tentukan skema database : Rancang struktur database, termasuk tabel, bidang, tipe data, hubungan, batasan, dan indeks. Langkah ini melibatkan pembuatan diagram Entity-Relationship (ER) atau representasi serupa dari skema database untuk database relasional.
  • Buat database : Gunakan alat DBMS, antarmuka baris perintah (CLI), atau bahasa skrip untuk membuat database dan menentukan skemanya. Proses ini memerlukan eksekusi pernyataan SQL (untuk database relasional) atau mendefinisikan struktur mirip JSON (untuk database NoSQL) yang membuat tabel, indeks, dan objek lain yang diperlukan.
  • Konfigurasikan akses dan keamanan pengguna : Siapkan akun pengguna, peran, dan izin untuk mengontrol akses ke database, memastikan mekanisme otentikasi dan otorisasi yang tepat tersedia untuk melindungi data sensitif.
  • Isi database : Impor data yang ada atau buat catatan baru dalam database menggunakan pernyataan SQL (untuk database relasional) atau driver dan API asli (untuk database NoSQL).
  • Optimalkan kinerja : Pantau kinerja database secara rutin, sempurnakan konfigurasi, dan terapkan pengoptimalan seperti pengindeksan, cache, atau partisi untuk meningkatkan waktu respons kueri dan efisiensi keseluruhan.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, pengembang dapat membuat, mengkonfigurasi, dan mengoptimalkan database yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik aplikasi mereka, memastikan penyimpanan dan pengelolaan data yang efisien di seluruh siklus hidup aplikasi .

Posting terkait

Cara Mengatur Pemberitahuan Push di PWA Anda
Cara Mengatur Pemberitahuan Push di PWA Anda
Jelajahi dunia pemberitahuan push di Aplikasi Web Progresif (PWA). Panduan ini akan membantu Anda menjalani proses penyiapan termasuk integrasi dengan platform AppMaster.io yang kaya fitur.
Sesuaikan Aplikasi Anda dengan AI: Personalisasi di Pembuat Aplikasi AI
Sesuaikan Aplikasi Anda dengan AI: Personalisasi di Pembuat Aplikasi AI
Jelajahi kekuatan personalisasi AI dalam platform pembuatan aplikasi tanpa kode. Temukan bagaimana AppMaster memanfaatkan AI untuk menyesuaikan aplikasi, meningkatkan keterlibatan pengguna, dan meningkatkan hasil bisnis.
Kunci untuk Membuka Strategi Monetisasi Aplikasi Seluler
Kunci untuk Membuka Strategi Monetisasi Aplikasi Seluler
Temukan cara memaksimalkan potensi pendapatan aplikasi seluler Anda dengan strategi monetisasi yang telah terbukti, termasuk iklan, pembelian dalam aplikasi, dan langganan.
Mulai Gratis
Terinspirasi untuk mencoba ini sendiri?

Cara terbaik untuk memahami kekuatan AppMaster adalah dengan melihatnya sendiri. Buat aplikasi Anda sendiri dalam hitungan menit dengan langganan gratis

Hidupkan Ide Anda