Grow with AppMaster Grow with AppMaster.
Become our partner arrow ico

JSON vs XML

JSON vs XML

JSON (JavaScript Object Notation) dan XML (Extensible Markup Language) adalah format populer untuk pertukaran data. Namun, meskipun mereka memiliki banyak kesamaan, mereka tidak sama. Artikel ini bertujuan untuk menentukan perbedaan dan persamaan utama antara JSON dan XML sehingga Anda dapat membuat keputusan yang tepat tentang format data mana yang akan digunakan ketika orang lain mengekspor data Anda untuk konsumsi atau menyimpannya secara lokal dalam file di komputer Anda.

JSON dan XML adalah dua cara berbeda untuk menyimpan data di komputer. Keduanya berguna untuk menyimpan data, namun masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Misalnya, JSON lebih mudah dibaca dan dipahami daripada XML tetapi kurang fleksibel. Di sisi lain, XML lebih fleksibel daripada JSON, tetapi bisa lebih menantang untuk ditulis.

Apa itu XML?

XML adalah standar terbuka untuk penyimpanan dan pertukaran data. Ini adalah bahasa markup untuk menjelaskan struktur dan konten file XML apa pun, seperti dokumen, halaman web, atau database. Anda dapat menganggap XML seperti HTML, tetapi lebih baik: ini memungkinkan Anda untuk melampirkan informasi tambahan ke node dalam dokumen Anda tanpa mengubah format yang mendasarinya.

Extensible markup language ( XML) dibuat pada awal 1990-an untuk menggantikan SGML (silicon graphics multimedia language). XML adalah standar terbuka yang memungkinkan penulis untuk menentukan bahasa markup mereka dan menggunakannya di situs web atau aplikasi apa pun.

XML telah menjadi sangat populer dari waktu ke waktu, tetapi beberapa industri masih menggunakan SGML daripada XML karena mereka merasa lebih mudah untuk bekerja dengan standar pengkodean yang ada - terutama jika mereka menggunakan templat gaya kata Microsoft daripada HTML5.

Ada banyak manfaat menggunakan kode XML. Salah satu alasan terbesarnya adalah lebih fleksibel daripada HTML, yang berarti Anda dapat dengan mudah membuat bahasa markup khusus untuk situs web atau aplikasi Anda. Selain itu, ini memudahkan untuk memformat data dan menampilkannya dengan benar di browser atau perangkat apa pun.

XML juga memungkinkan Anda membuat tag khusus yang dapat digunakan dalam data XML apa pun. Tag ini sering digunakan untuk mendefinisikan data XML tertentu. Ini memudahkan pengembang dan desainer untuk berkolaborasi saat membuat proyek baru!

Dokumen XML atau data XML adalah kumpulan elemen dan atribut yang dapat bersarang di dalam satu sama lain. Elemen dikelilingi oleh tag pembuka dan penutup, sedangkan atribut tidak. Sebuah elemen dapat berisi sub-elemen, data karakter, dan teks. Perhatikan bahwa tidak ada spasi antar tag atau antar elemen dalam data XML; semuanya harus diapit oleh tanda kurung.

Apa itu JSON?

JSON adalah format pertukaran data. Ini bahasa-independen, artinya dapat digunakan dengan bahasa pemrograman apa pun, dan struktur data yang mendasarinya adalah platform-independen. Sifat JSON yang tidak bergantung pada bahasa membuatnya ideal untuk digunakan dalam pengembangan web, di mana Anda mungkin memerlukan pertukaran data dengan bahasa pemrograman lain seperti Ruby atau JavaScript .

JSON menggunakan tag untuk menandai data: "{"key": value," "otherKey": anotherValue}." Kunci dan nilai harus selalu diapit oleh kurung kurawal ({) dan tanda kurung siku ([]). Selain itu, setiap pasangan nilai kunci harus memiliki jumlah tanda kutip yang sama di sekitarnya - misalnya: {"name": "John"} tidak akan valid karena terlalu sedikit tanda kutip setelah tag nama.

JSON ringan karena penggunaan pengkodean biner hemat-ruang (teknik yang akan kita jelajahi lebih detail nanti). Ini membuatnya ideal untuk sejumlah kecil informasi yang dikirimkan melalui jaringan, seperti saat mengirim permintaan pembayaran antara toko online atau API web yang mengembalikan hasil dari database.

Pustaka parser JSON memungkinkan Anda membaca dan menulis format ini tanpa memerlukan pengetahuan apa pun tentang apa yang masuk ke setiap bidang - yang Anda butuhkan hanyalah beberapa aturan dasar:

  • Bidang harus memiliki nama yang konsisten.
  • Semua nilai harus berupa string.
  • Karakter koma harus memisahkan nilai.

JSON juga dapat dibaca manusia, artinya Anda dapat membuka file dan melihat apa yang ada di dalamnya tanpa menjalankannya melalui parser. Ini membuat masalah debug dengan kode Anda lebih mudah diakses dan membantu mendokumentasikan data yang Anda terima dari aplikasi lain (yang sangat berguna jika ditulis dalam bahasa lain).

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

Format pertukaran data JSON digunakan dalam banyak konteks yang berbeda, mulai dari pengembangan web hingga penyimpanan data. Ini juga merupakan format yang ideal untuk berbagi informasi antara API web dan aplikasi karena ini adalah cara sederhana untuk membuat serial data kompleks menjadi satu string.

JSON vs XML: perbedaan

JSON vs XML: perbedaan pertama

JSON adalah singkatan dari JavaScript Object Notation. Ini adalah format pertukaran data standar terbuka berbasis teks. JSON ringan dan mudah dibaca tetapi tidak memberikan informasi skema atau tipe. Ini bagus untuk berbagi data antara beberapa aplikasi. XML adalah singkatan dari bahasa markup yang dapat diperluas. Ini adalah bahasa markup yang mendefinisikan struktur file XML apa pun dalam struktur pohon. XML dapat dibaca oleh manusia tetapi tidak harus oleh mesin. Ini dapat digunakan untuk berbagi informasi terstruktur antara program dan dokumen.

JSON vs XML: perbedaan kedua

JSON dan XML adalah cara populer untuk menyimpan data terstruktur dalam file atau database. Seperti disebutkan sebelumnya, JSON adalah cara yang ringan dan dapat dibaca manusia untuk merepresentasikan struktur data, sedangkan kode XML adalah cara yang lebih panjang untuk merepresentasikan data terstruktur.

JSON vs XML: perbedaan ketiga

Salah satu perbedaan utama antara kedua format data ini adalah bahwa JSON dapat digunakan dengan file JavaScript atau teks biasa, sedangkan XML hanya dapat disimpan sebagai file teks. Selain itu, JSON menggunakan lebih sedikit memori daripada perangkat lunak XML saat memproses informasi. Perbedaan utama dalam penggunaan memori ini menjadikan JSON format yang ideal untuk memproses data dalam jumlah besar dengan cepat.

JSON vs XML: perbedaan keempat

Format JSON adalah cara menyimpan data secara kompak sehingga program dapat membacanya. Biasanya lebih mudah untuk menulis dan membaca daripada XML karena menggunakan lebih sedikit karakter. Pada saat yang sama, format data XML adalah bentuk khusus dari bahasa markup untuk menyimpan data secara terorganisir. Ini memiliki lebih banyak fitur daripada JSON, tetapi juga lebih rumit karena memerlukan lebih banyak informasi tentang struktur dokumen Anda sebelum dapat dibaca.

JSON vs XML: perbedaan kelima

Format JSON digunakan untuk menyimpan dan mengirimkan data, sedangkan XML digunakan untuk merepresentasikan data dengan cara yang dapat dibaca mesin. JSON telah mendapatkan popularitas sebagai media penyimpanan untuk aplikasi web karena kesederhanaannya. Sebaliknya, XML masih menjadi pilihan utama untuk mentransmisikan data terstruktur melalui web.

JSON vs XML: perbedaan keenam

Salah satu perbedaan utama antara kedua format data ini adalah bahwa JSON umumnya lebih ringkas daripada XML, yang berarti dapat ditransmisikan lebih cepat melalui jaringan. JSON juga memiliki lebih sedikit batasan pada strukturnya, yang membantu pemrogram ketika mereka mencoba mengurai sejumlah besar data darinya. Selain itu, banyak bahasa pemrograman mendukung kedua format, jadi tidak perlu beralih di antara keduanya saat bekerja dengan platform atau bahasa pemrograman yang berbeda.

JSON vs XML: perbedaan ketujuh

Anda dapat menggunakan JSON di aplikasi web atau aplikasi seluler Anda tanpa mengkhawatirkan masalah kompatibilitas karena JSON diterima secara luas di web dan aplikasi seluler. Di sisi lain, XML memiliki beberapa masalah dalam hal kompatibilitas lintas platform. Itu tidak didukung oleh banyak bahasa pemrograman (kecuali Actionscript), jadi pengembang harus memilih antara menggunakan alat seperti Apache HttpComponents atau Apache axis2 jika mereka ingin aplikasi mereka berjalan di beberapa platform secara bersamaan.

JSON vs XML: perbedaan kedelapan

File XML membutuhkan lebih banyak ruang penyimpanan daripada file JSON (setidaknya jika Anda menggunakannya dengan Node). Namun, secara umum, ini tidak menjadi masalah selama server web Anda memiliki banyak RAM yang tersedia untuk menyimpan file-file ini; jika tidak, Anda harus mempertimbangkan untuk mengubah arsitektur aplikasi Anda sehingga semua pemrosesan terjadi di sisi klien alih-alih di belakang layar yang akan memakan terlalu banyak ruang memori.

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

JSON vs XML: perbedaan kesembilan

Salah satu perbedaan utama antara JSON dan XML adalah XML memiliki struktur yang lebih kaku daripada JSON, sehingga lebih sulit untuk dimanipulasi tanpa merusak dokumen. Selain itu, sebagian besar file XML tidak dapat diedit di tempat seperti dokumen JSON; oleh karena itu, jika Anda ingin mengubah nilai elemen dalam dokumen JSON, Anda dapat mengedit nilainya langsung di editor teks, dan selesai. Ini berarti bahwa pengguna jahat dapat mengubah nilai elemen hanya dengan mengedit dokumen itu sendiri dan menampilkannya dalam output program Anda.

JSON vs XML perbedaan ke-10

Sintaks JSON dan XML;

  • Sintaks JSON lebih ringkas daripada XML.
  • Sintaks JSON lebih mudah dibaca dan ditulis.

Sintaks JSON memungkinkan Anda untuk mendefinisikan objek dengan mudah, berbeda dengan cara yang lebih verbose dengan array atau koleksi dalam sintaks XML. Sebagai contoh:

```javascript function myFunction(date) { return { "date": date }; } var obj = Object.create(null); obj["tanggal"] = tanggal baru(); ```

  • Penting juga untuk diingat bahwa sintaks untuk XML lebih rumit daripada JSON karena kebutuhannya akan referensi entitas yang mungkin tidak diperlukan dalam beberapa kasus (misalnya, jika Anda membuat layanan API). XML tidak dapat dibaca manusia. Jauh lebih mudah untuk membaca JSON daripada XML karena JSON menggunakan lebih sedikit karakter, membuatnya lebih mudah untuk memahami apa arti data. JSON lebih ringkas. Menggunakan lebih sedikit karakter untuk mewakili informasi yang sama seperti XML.

JSON vs XML perbedaan ke-11

  • Dalam JSON dan XML, tipe data suatu nilai dikodekan sebagai objek atau elemen. Di JSON, hanya string, angka, boolean, dan null yang didukung sebagai tipe data. Di sisi lain, dalam data XML, banyak tipe lain, seperti tanggal dan waktu, dapat digunakan untuk mendeskripsikan data XML Anda.
  • Dalam notasi objek JavaScript, tipe data tidak dikodekan dengan cara apa pun. Terserah pengembang untuk memutuskan bagaimana mereka ingin merepresentasikan data mereka sebagai objek dan array menggunakan JSON. Akibatnya, tidak ada aturan tentang apa yang dapat digunakan sebagai nilai atau nama atribut di JSON.

JSON vs XML: kesamaan

Baik JSON dan XML adalah format yang menggambarkan diri sendiri

Format self-describing dirancang agar dapat dibaca manusia, dapat ditulis oleh manusia, dapat dibaca oleh mesin, dan dapat ditulis oleh mesin. Sebagai contoh:

  • Dapat Dibaca Manusia - Data yang sama dapat disajikan dalam berbagai cara (misalnya, teks ASCII) sehingga manusia dapat memahaminya dengan mudah tanpa harus mempelajari cara kerja komputer atau informasi spesifik apa yang disimpan di dalam suatu objek;
  • Human Writable - Manusia dapat mengubah konten objek yang ada dengan menambahkan atau menghapus properti;
  • Dapat Dibaca Mesin - Mesin dapat memahami file-file ini karena ada aturan tentang bagaimana angka harus diformat (misalnya, titik desimal pertama selalu pada barisnya).

Baik JSON dan XML memiliki dukungan yang baik untuk definisi dan validasi konten

JSON dan XML keduanya banyak digunakan, sehingga didukung oleh banyak bahasa pemrograman. Misalnya, JSON didukung oleh JavaScript, Python, Perl, dan Ruby. Data XML juga mendukung banyak bahasa pemrograman yang berbeda: JavaScript, PHP, dan C# (yang merupakan versi C++ Microsoft). Anda dapat menggunakan pustaka serializer XML untuk mengubah dokumen JSON Anda menjadi file XML - cara yang sama seperti Anda menulis halaman HTML menggunakan tag atau membuat gambar.

Serialisasi data

JSON dan XML dapat digunakan untuk serialisasi data (mengubah struktur data ke format untuk penyimpanan atau transmisi). Ini berarti Anda dapat menggunakannya untuk meneruskan informasi dari satu aplikasi atau sistem ke aplikasi lain melalui saluran komunikasi seperti HTTP atau SOAP (protokol akses objek sederhana).

Try AppMaster no-code today!
Platform can build any web, mobile or backend application 10x faster and 3x cheaper
Start Free

Berbasis teks

Salah satu kesamaan yang paling jelas antara kedua struktur data ini adalah bahwa JSON dan XML berbasis teks. Akibatnya, banyak yang percaya JSON dibuat untuk menjadi alternatif yang lebih sederhana untuk XML.

Struktur hierarkis

Ketiga, kedua format memiliki struktur hierarki di mana setiap bidang memiliki nama dan nilai yang dipisahkan oleh koma.

Kapan saya harus menggunakan JSON?

JSON sering digunakan saat Anda membuat halaman web yang akan dilihat oleh orang-orang dengan sistem operasi atau browser yang berbeda. Ini juga dapat digunakan untuk pertukaran data antara server web atau perangkat.

Apakah JSON lebih cepat dari XML?

JSON dan XML adalah cara yang bagus untuk menyimpan data di server web, tetapi keduanya memiliki kekuatan dan kelemahan yang berbeda. JSON lebih cepat karena:

  1. Format JSON memiliki footprint yang lebih kecil dari XML.
  2. JSON memiliki sintaks yang lebih mudah untuk mengedit dan membuat dokumen baru, membuat kesalahan debug pada data Anda lebih mudah diakses.
  3. JSON lebih fleksibel daripada XML - dapat digunakan dalam banyak bahasa pemrograman yang berbeda, sedangkan XML hanya dapat digunakan dalam satu bahasa pemrograman secara bersamaan (biasanya Java).

JSON akan lebih cepat bila Anda menggunakan data yang sama dalam kedua format karena menyimpan jumlah informasi yang sama membutuhkan lebih sedikit memori. Itu karena JSON hanya menggunakan karakter satu byte untuk tipe data stringnya, sedangkan XML menggunakan karakter dua byte untuk yang lainnya.

Namun, jika Anda menyimpan sesuatu seperti spreadsheet excel yang berisi jutaan baris dengan jutaan kolom dan ribuan nilai per baris - atau apa pun yang memerlukan lebih banyak ruang daripada yang dapat ditampung oleh string sederhana - maka XML akan menjadi pilihan yang lebih baik. Alasannya adalah XML dapat memeriksa kesalahan lebih efisien daripada JSON (ini membantu mencegah bug di perangkat lunak Anda).

Apakah XML lebih aman daripada JSON?

Menurut sebuah studi oleh Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST), XML lebih aman daripada JSON. Studi ini menggunakan set data open-source dan set data eksklusif yang dikirim melalui saluran yang tidak aman. Studi ini menemukan bahwa XML lebih mungkin diserang daripada JSON, tetapi keduanya rentan terhadap serangan.

Studi NIST juga melihat betapa mudahnya bagi penyerang untuk mengubah atau menghapus data dalam format apa pun, serta apa yang akan terjadi jika penyerang dapat mengubah struktur data itu sendiri, seperti mengubah urutan elemen di dalamnya. dokumen XML atau menambahkan elemen yang awalnya tidak ada.

JSON vs XML: kesimpulan

JSON dan XML adalah cara yang bagus untuk merepresentasikan data, tetapi keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan. XML telah ada sejak lama dan banyak digunakan di lingkungan perusahaan. JSON lebih baru, tetapi semakin populer di kalangan pengembang yang mencari sintaks sederhana untuk pertukaran data.

Pilihan antara JSON dan XML bergantung pada kebutuhan Anda: jika Anda bekerja dengan data dalam jumlah besar, XML mungkin lebih baik untuk Anda; jika Anda perlu berkomunikasi dengan aplikasi lain menggunakan API atau SOAP, maka JSON mungkin lebih baik. Dalam kedua kasus tersebut, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah meneliti pro dan kontra dari setiap format dan memutuskan apa yang terbaik untuk proyek Anda!

Jika Anda membuat proyek menggunakan platform no-code AppMaster, maka ketika backend dibuat, REST API secara otomatis dibuat di dalamnya. Ada 3 jenis titik akhir di AppMaster:

Pengguna dapat memilih untuk menggunakan data dalam format JSON (default), XML, atau format biner (RAW). Untuk semua jenis API, AppMaster secara otomatis membuat dokumentasi dalam format OPEN API ( Swagger).

Posting terkait

6 Pembuat Situs Web eCommerce Teratas untuk Toko Online pada tahun 2024
6 Pembuat Situs Web eCommerce Teratas untuk Toko Online pada tahun 2024
Temukan 6 pembuat situs web eCommerce teratas untuk toko online pada tahun 2024. Dapatkan wawasan tentang fitur, manfaat, dan cara memilih platform yang tepat untuk bisnis Anda.
Mengatasi Rasio Pentalan pada tahun 2024: Solusi Validasi Daftar Email
Mengatasi Rasio Pentalan pada tahun 2024: Solusi Validasi Daftar Email
Pelajari cara mengurangi rasio pentalan dengan validasi daftar email pada tahun 2024. Dapatkan wawasan tentang teknik, alat, dan dampak untuk meningkatkan kampanye pemasaran email Anda.
Kisah Sukses Baru AppMaster: VeriMail
Kisah Sukses Baru AppMaster: VeriMail
Temukan bagaimana VeriMail meluncurkan layanan validasi email inovatifnya menggunakan platform tanpa kode AppMaster. Pelajari perkembangan pesatnya.
Mulai Gratis
Terinspirasi untuk mencoba ini sendiri?

Cara terbaik untuk memahami kekuatan AppMaster adalah dengan melihatnya sendiri. Buat aplikasi Anda sendiri dalam hitungan menit dengan langganan gratis

Hidupkan Ide Anda