Perusahaan terus-menerus ditekan untuk memberikan solusi perangkat lunak berkualitas tinggi sambil mengelola anggaran yang ketat dalam lanskap teknologi yang kompetitif saat ini. Mengurangi biaya pengembangan perangkat lunak sangat penting untuk mempertahankan keunggulan kompetitif dan memastikan keberhasilan jangka panjang bisnis Anda. Artikel blog yang berwawasan ini akan mengeksplorasi strategi yang telah terbukti dan praktik terbaik untuk meminimalkan biaya tanpa mengorbankan kualitas atau inovasi. Dengan memanfaatkan teknik manajemen proyek yang efisien, mendorong kolaborasi tim yang efektif, dan mengoptimalkan sumber daya, bisnis dapat secara signifikan mengurangi biaya pengembangan perangkat lunak dan mencapai tujuan mereka dengan lebih efisien. Bergabunglah dengan kami saat kami mempelajari dunia pengurangan biaya dan mengungkapkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti untuk membantu Anda merampingkan proses pengembangan perangkat lunak dan memaksimalkan laba atas investasi Anda.

Apa yang mempengaruhi biaya proses pembangunan

Biaya proses pengembangan perangkat lunak dipengaruhi oleh banyak faktor yang saling mempengaruhi satu sama lain, sehingga menimbulkan potensi biaya yang sangat besar. Salah satu faktor utamanya adalah ruang lingkup dan kompleksitas proyek, yang meliputi jumlah fitur, integrasi, dan tingkat inovasi yang diperlukan. Proyek yang lebih rumit membutuhkan tim pengembangan yang lebih besar dengan keahlian khusus, sehingga meningkatkan biaya tenaga kerja. Faktanya, menurut Standish Group CHAOS Report 2017, tenaga kerja menyumbang sekitar 55% dari total biaya proyek perangkat lunak.

Aspek penting lainnya adalah metodologi pengembangan yang digunakan, seperti Agile , Waterfall, atau DevOps . Setiap metodologi memiliki pro dan kontra, yang memengaruhi durasi proyek, alokasi sumber daya, dan biaya keseluruhan. Misalnya, proyek Agile, dengan sifatnya yang berulang dan fleksibel, seringkali menghasilkan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi, tetapi juga dapat menyebabkan ruang lingkup merayap dan peningkatan biaya jika tidak dikelola dengan baik.

Pilihan tumpukan teknologi juga berdampak signifikan pada biaya pengembangan. Misalnya, teknologi sumber terbuka dapat mengurangi biaya, sementara teknologi hak milik atau mutakhir dapat meningkatkan biaya karena biaya lisensi atau kebutuhan akan keahlian khusus. Survei Pengembang Stack Overflow mengungkapkan bahwa bahasa pemrograman populer seperti JavaScript, Python , dan Java sering dikaitkan dengan biaya pengembangan yang lebih rendah karena ketersediaannya yang luas dan dukungan komunitas yang luas.

Development cost

Selain itu, lokasi geografis proyek dan model outsourcing yang dipilih (darat, lepas pantai, atau dekat pantai) memainkan peran penting dalam keseluruhan biaya. Terakhir, faktor-faktor seperti manajemen proyek, jaminan kualitas, dan dukungan pasca peluncuran berkontribusi pada biaya pengembangan perangkat lunak. Ini termasuk biaya yang terkait dengan pengujian, perbaikan bug, dan pemeliharaan berkelanjutan, yang menurut sebuah studi oleh Consortium for IT Software Quality (CISQ), dapat mencapai hingga 60% dari total biaya kepemilikan untuk aplikasi perangkat lunak. Biaya pengembangan perangkat lunak dipengaruhi oleh interaksi faktor yang kompleks, seperti ruang lingkup proyek, metodologi pengembangan, tumpukan teknologi, lokasi, model outsourcing, dan persyaratan dukungan, yang harus dipertimbangkan dan dikelola dengan hati-hati untuk mencapai hasil proyek yang hemat biaya dan sukses.

Item biaya utama dalam pengembangan perangkat lunak

Dalam pengembangan perangkat lunak, item biaya utama dapat dikategorikan ke dalam personel, infrastruktur, perangkat lunak dan lisensi, manajemen proyek, dan jaminan kualitas. Biaya personel seringkali merupakan pengeluaran terbesar, karena pengembang, perancang, analis bisnis, dan anggota tim lainnya sangat penting untuk keberhasilan proyek. Biaya infrastruktur meliputi biaya perangkat keras, jaringan, dan hosting, yang mungkin lebih tinggi untuk proyek yang membutuhkan sumber daya komputasi yang besar atau ketersediaan yang tinggi.

Alat dan lisensi perangkat lunak, seperti Integrated Development Environments (IDE), sistem kontrol versi, dan pustaka atau API pihak ketiga, juga berkontribusi terhadap biaya. Manajemen proyek, termasuk perencanaan, alokasi sumber daya, dan mitigasi risiko, dapat mencapai 10-15% dari keseluruhan anggaran. Terakhir, jaminan kualitas (QA) adalah item biaya yang signifikan, karena pengujian menyeluruh dan perbaikan bug sangat penting untuk produk yang andal dan stabil. Biaya QA dapat sangat bervariasi, bergantung pada metodologi pengujian yang digunakan, seperti pengujian manual, pengujian otomatis, atau kombinasi keduanya.

Apa itu hutang teknis, dan mengapa itu terjadi

Hutang teknis, istilah yang diciptakan oleh Ward Cunningham, mengacu pada konsekuensi jangka panjang dari keputusan suboptimal yang dibuat selama proses pengembangan perangkat lunak. Keputusan ini mungkin termasuk memilih solusi cepat dan kotor, mengabaikan praktik terbaik, atau memprioritaskan keuntungan jangka pendek daripada pemeliharaan jangka panjang. Hutang teknis sering terjadi karena kendala waktu, keterbatasan anggaran, atau kurangnya keahlian dalam tim pengembangan. Menurut sebuah studi oleh CAST Research Labs, utang teknis global rata-rata per baris kode adalah $3,61 , menyoroti sifatnya yang meresap dalam industri perangkat lunak.

Hutang teknis yang terakumulasi dapat mengakibatkan berkurangnya kecepatan pengembangan, biaya pemeliharaan yang lebih tinggi, dan meningkatnya kesulitan dalam menerapkan fitur baru. Ini juga dapat menyebabkan kemungkinan cacat yang lebih tinggi karena basis kode menjadi semakin kompleks dan sulit dipahami. Untuk mengurangi dampak hutang teknis, sangat penting untuk secara teratur mengalokasikan waktu untuk pemfaktoran ulang kode, berinvestasi dalam pendidikan tim, dan menggunakan metodologi pengembangan yang efisien seperti Agile atau DevOps. Organisasi dapat secara proaktif mengatasi hutang teknis untuk meningkatkan kualitas perangkat lunak, pemeliharaan, dan keberhasilan proyek jangka panjang.

Biaya pengembangan rata-rata berdasarkan wilayah

Dalam industri pengembangan perangkat lunak, biaya pengembangan rata-rata dapat bervariasi secara signifikan menurut wilayah karena perbedaan biaya tenaga kerja, ketersediaan pengembang yang terampil, dan dinamika pasar lokal. Menurut data, tarif rata-rata per jam untuk layanan pengembangan perangkat lunak adalah sebagai berikut:

  • Amerika Utara ( $100-$170 )
  • Eropa Barat ( $60-$120 )
  • Eropa Timur ( $30-$60 )
  • Asia ( $20-$50 )
  • Amerika Selatan ( $25-$60 )

Penting untuk diperhatikan bahwa angka ini belum tentu berkorelasi dengan kualitas keseluruhan pekerjaan pengembangan, karena faktor lain seperti keahlian, kerumitan proyek, dan komunikasi dapat berperan dalam hasil proyek.

Selain itu, di wilayah dengan biaya tenaga kerja yang lebih rendah, tim pengembangan mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan proyek, yang dapat mengimbangi beberapa keunggulan biaya awal. Namun, bisnis sering berupaya menyeimbangkan efisiensi biaya dan kualitas pengembangan dengan memanfaatkan kumpulan bakat global melalui outsourcing atau mendirikan pusat pengembangan lepas pantai, yang memungkinkan mereka mengakses pengembang terampil di wilayah yang lebih hemat biaya sambil mempertahankan standar kualitas tinggi.

Bagaimana no-code memengaruhi biaya pengembangan

Platform No-code telah menjadi pengubah permainan dalam lanskap pengembangan perangkat lunak, yang secara signifikan berdampak pada biaya pengembangan. Dengan memungkinkan pengembangan dan penerapan yang cepat melalui antarmuka visual dan komponen pra-bangun, solusi no-code meminimalkan ketergantungan pada keahlian teknis yang mahal, yang mengarah ke pendekatan pengembangan perangkat lunak yang lebih hemat biaya. Menurut Forrester Research, perusahaan yang memanfaatkan platform no-code dapat mengharapkan pengurangan biaya pengembangan sebesar 50-70% dibandingkan dengan metode tradisional.

no-code-development

Pengurangan ini dapat dikaitkan dengan faktor-faktor seperti biaya tenaga kerja yang lebih rendah, waktu pemasaran yang lebih cepat , dan pengurangan pengeluaran untuk infrastruktur dan pemeliharaan. Selain itu, platform no-code mendemokratisasi pengembangan perangkat lunak dengan memberdayakan pemangku kepentingan non-teknis untuk berpartisipasi aktif dalam proses pengembangan, menghasilkan keselarasan yang lebih baik antara tim bisnis dan TI. Misalnya, AppMaster , platform no-code terkemuka, telah melaporkan bahwa kliennya telah menyaksikan pengiriman aplikasi 10x lebih cepat, memungkinkan bisnis untuk beradaptasi dan berinovasi dengan kecepatan yang dipercepat sambil tetap menjaga biaya pengembangan. Secara keseluruhan, gerakan no-code telah merevolusi industri pengembangan perangkat lunak dengan memberikan solusi yang hemat biaya, efisien, dan dapat diakses untuk bisnis dari semua ukuran.

Ikhtisar AppMaster

Seringkali, perusahaan terlibat dalam pengembangan perangkat lunak komersial khusus untuk klien yang mengalami masalah. Mereka menghadapi gaji pengembang yang sangat tinggi, kesulitan menemukan orang yang memenuhi syarat untuk tim mereka, dan perputaran yang konstan. Klien mengeluh tentang harga tinggi, dan perusahaan harus mengoptimalkan, menjadikannya bisnis yang sulit. Itu sebabnya kami membuat platform AppMaster. AppMaster bukan hanya platform no-code biasa; ini adalah IDE yang nyata dan besar - Lingkungan Pengembangan Terintegrasi. Ini adalah produk substansial yang memungkinkan spesialis teknis membuat dokumentasi atau cetak biru untuk perangkat lunak masa depan.

Setelah semua cetak biru dibuat, termasuk skema basis data, logika bisnis, titik akhir , dan tata letak UI, platform kami dapat mengambil semua persyaratan ini, membuat kode sumber nyata dalam berbagai bahasa pemrograman, mengompilasi, menguji, mengemas ke dalam wadah Docker , dan menerapkannya ke server target dalam waktu kurang dari 30 detik. Intinya, sama seperti yang dilakukan developer biasa di proyek apa pun, hanya puluhan, ratusan, atau bahkan ribuan kali lebih cepat dibandingkan dengan developer.

Tetapi keuntungan nyata dalam mengurangi biaya dan risiko adalah bahwa platform AppMaster memungkinkan perubahan dilakukan ratusan kali lebih cepat dibandingkan dengan tim pengembangan biasa. Misalnya, Anda perlu memodifikasi aplikasi Anda alih-alih menulis ulang kode server, seluler, atau web. Dalam hal ini, Anda cukup membuka platform AppMaster dan membuat sedikit perubahan pada dokumentasi Anda. Anda mengubah skema, dan misalnya, jika Anda memodifikasi skema database, kami secara otomatis menyesuaikan proses bisnis Anda dan bahkan elemen UI untuk mengakomodasi model data baru. Kami melakukan ini secara otomatis mungkin. Secara internal, kami menyebutnya "propagasi perubahan", yang berarti membuat perubahan di sepanjang rantai.

Saat Anda mengubah hal mendasar seperti skema database, platform secara otomatis menyesuaikan semua yang ada di sepanjang rantai, sehingga Anda tidak perlu melakukan apa pun secara manual. Ini secara signifikan menghemat uang, sumber daya, dan saraf Anda serta mengurangi risiko Anda.

AppMaster unik dalam cara membuat aplikasi. Secara teknis, kami tidak menyimpan kode sumber yang dihasilkan, tetapi kami menyimpan dokumentasi dan persyaratan Anda. Artinya, kami akan melakukannya dari awal setiap kali Anda perlu membuat ulang aplikasi. Kami tidak akan melakukan perubahan pada aplikasi yang sudah ada; sebagai gantinya, kami hanya akan mengambil persyaratan Anda dan membuat aplikasi baru dengan sangat cepat, dengan kecepatan lebih dari 22.000 baris kode per detik. Pendekatan ini menghasilkan salah satu efek samping yang sangat menarik dan bermanfaat.

Aplikasi yang dihasilkan oleh platform AppMaster tidak memiliki utang teknis. Di perusahaan dan produk besar, utang teknis terkadang bertanggung jawab atas lebih dari 40% total waktu dan anggaran pengembangan. Ketika Anda perlu menghentikan pengembangan Anda, menulis ulang bagian-bagian produk, dan kemudian melakukannya beberapa kali, menangani bug lagi, AppMaster mengambil persyaratan Anda dan hanya menggunakan versi generasi saat ini, versi algoritme generasi kami saat ini, dan yang terbaru versi perpustakaan, hasilkan produk sepenuhnya baru.

Apa pun yang Anda ubah pada produk, bagaimana versi perpustakaan berubah, atau fitur baru apa yang muncul, aplikasi Anda akan selalu segar dan bersih, tanpa kode usang atau bagian yang tidak perlu. Ini berarti Anda akan selalu memiliki aplikasi yang paling berkinerja, ringkas, dan efisien.

Efek samping menguntungkan lainnya dari penggunaan platform AppMaster adalah memperbarui aplikasi Anda dari waktu ke waktu. Misalnya, 12 bulan yang lalu, Anda membuat aplikasi, Anda benar-benar puas dengannya, Anda membuatnya, meluncurkannya, dan telah menggunakannya. Sekarang, setelah hampir satu tahun, Anda ingin aplikasi Anda menjadi lebih cepat dan lebih baik. Dan selama ini, beberapa kerentanan mungkin telah ditemukan di perpustakaan umum yang juga kami gunakan di dalam platform, dan Anda ingin menambal semua perpustakaan Anda dan membuat ulang aplikasi Anda lagi. AppMaster sangat cocok untuk tujuan ini.

Jika persyaratan Anda tidak berubah, artinya seluruh antarmuka, logika, dan skema data Anda masih memuaskan Anda, untuk menghasilkan versi baru aplikasi dengan versi baru bahasa pemrograman, algoritme generasi yang ditingkatkan, dan pustaka baru, semua yang Anda butuhkan yang harus dilakukan hanyalah masuk ke antarmuka studio, klik tombol "Terbitkan", dan dalam waktu kurang dari 30 detik, terima aplikasi baru yang berfungsi penuh dengan kode sumber baru, ditingkatkan dan dengan versi modul baru. Tidak ada yang perlu dilakukan secara manual; semuanya seotomatis mungkin.

Ini dicapai karena kami memiliki dokumentasi Anda yang tidak terikat dengan bahasa pemrograman, modul, atau versi API tertentu. Ini adalah persyaratan abstrak yang Anda masukkan ke dalam platform. Dan berkat ini, kami membuat aplikasi yang benar-benar baru menggunakan praktik terbaik. Pendekatan ini menghemat banyak waktu, tenaga, dan energi dari membuat aplikasi Anda dan memeliharanya di sepanjang siklus hidup produk perangkat lunak Anda.

Kesimpulan

Kesimpulannya, karena lanskap pengembangan perangkat lunak menjadi semakin kompetitif, bisnis harus mencari strategi yang efektif untuk mengurangi biaya tanpa mengorbankan kualitas atau inovasi. Organisasi dapat merampingkan proses pengembangan mereka, meminimalkan utang teknis, dan memastikan kesuksesan jangka panjang dengan memahami faktor-faktor yang memengaruhi biaya pengembangan perangkat lunak, menggunakan teknik manajemen proyek yang efisien, dan memanfaatkan kekuatan platform no-code seperti AppMaster.

Pendekatan unik platform AppMaster untuk menghasilkan aplikasi dari dokumentasi persyaratan memungkinkan pengembangan yang cepat, pembaruan yang mulus, dan penghapusan utang teknis, menjadikannya alat yang sangat berharga bagi bisnis yang ingin mengoptimalkan biaya pengembangan perangkat lunak mereka. Pada akhirnya, dengan menerapkan praktik pengembangan hemat biaya dan memanfaatkan solusi inovatif seperti AppMaster, bisnis tidak hanya dapat menurunkan biaya pengembangan perangkat lunak mereka, tetapi juga mendapatkan keunggulan kompetitif yang signifikan dalam lanskap teknologi dinamis saat ini.