JavaScript adalah bahasa pemrograman web yang membantu pengembang web untuk membuat halaman web statis lebih dinamis untuk pengalaman pengguna yang lebih baik. Dalam beberapa tahun terakhir, kerangka kerja JavaScript berada di puncaknya yang menyediakan peta jalan untuk membangun aplikasi klien. Kerangka kerja ini menjadi populer dalam pengembangan web karena memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik dengan sistem pemisahan kode.

Saat merancang antarmuka aplikasi web, penting untuk mengetahui cara membuat kode kerangka kerja JavaScript ini. Saat bekerja sebagai pengembang web, Anda mungkin memerlukan pengetahuan tentang perpustakaan seperti React, Angular, atau Svelte. Anda mungkin bertanya-tanya kerangka mana yang merupakan pilihan terbaik

untuk aplikasi web. Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu JavaScript, fungsi dari framework JavaScript, dan framework JavaScript teratas pada tahun 2022 sehingga Anda dapat menentukan pilihan. Mari kita gali lebih dalam detailnya:

JavaScript

JavaScript adalah bahasa pemrograman multi-pola untuk aplikasi web berbasis-event, berorientasi objek, dan berbasis prototipe. Awalnya, kode JavaScript hanya menargetkan sisi klien, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, kode ini juga digunakan sebagai sisi server web.

Saat ini, JavaScript adalah bahasa pemrograman populer di web. Ini adalah satu-satunya bahasa di web dengan beberapa kerangka kerja yang tersedia. Kerangka kerja JavaScript memungkinkan pengguna untuk membangun aplikasi web yang dapat diskalakan dengan bantuan alat standar. Mereka memiliki beberapa pustaka kode JavaScript dengan templat kode JS yang membantu menyelesaikan tugas pemrograman standar. Kebanyakan orang mengacaukan kerangka kerja web dengan perpustakaan karena fungsinya, tetapi mereka berbeda dalam tugas dan cakupannya.

Pustaka JavaScript berisi kode paket, kelas, metode, dan fungsi yang dapat digunakan kembali untuk mengembangkan aplikasi web. Pustaka ini menawarkan kode JavaScript yang dapat digunakan kembali oleh pengembang. Berlawanan dengan kode JavaScript oleh pustaka JavaScript, kerangka kerja JavaScript mendefinisikan desain aplikasi web, memanggil pustaka JS, dan menggunakan kode di dalamnya untuk menyelesaikan aplikasi. Kerangka kerja ini menawarkan peta jalan lengkap untuk membangun aplikasi web alih-alih solusi tunggal. Pengembang telah menambahkan kerangka kerja ini ke kotak alat mereka saat mengembangkan solusi web untuk klien mereka. Manfaat menggunakan kerangka kerja ini adalah Anda dapat mendesain beberapa halaman web menggunakan komponen yang dapat digunakan kembali.

Sebelum penetrasi kerangka kerja modern, jQuery adalah perpustakaan populer yang digunakan oleh pengembang untuk menulis kode JavaScript yang kompatibel dengan semua browser web. Semua fungsi diabstraksikan menjadi pustaka sederhana dan mudah dipelajari yang akan digunakan pengembang di halaman web mereka.

jQuery menetapkan cara baru untuk kerangka kerja modern seperti React, Backbone, Angular, dan Ember yang menyediakan arsitektur untuk membangun aplikasi web baru dengan halaman dinamis.

Peran Kerangka JavaScript dalam Aplikasi Web

Kerangka kerja JavaScript menyediakan tata letak untuk membantu pengembang membangun aplikasi lebih cepat dan lebih murah. Dengan menggunakan kerangka kerja ini, Anda dapat menjalankan kode tanpa kesalahan.

JavaScrip Dengan bantuan tata letaknya, Anda dapat membangun aplikasi web dan membangun berbagai bagian antarmuka pengguna untuk menggunakan kembali komponen ini secara mandiri dengan membuat aplikasi web yang sangat interaktif dan ramping.

Selain itu, kerangka kerja ini juga membantu pengembang untuk:

  • Terapkan komponen antarmuka pengguna Anda pada data
  • Mengurangi masalah frontend
  • Tulis kode yang dapat digunakan kembali dan mudah dibaca
  • Gunakan kembali peningkatan untuk membangun aplikasi
  • Abstraksi ide ke dalam bahasa yang dapat dimengerti
  • Standarisasi elemen untuk antarmuka pengguna seperti skema warna, tombol, dan gaya font untuk membuat pengalaman pengguna yang lebih baik

Selain itu, kerangka kerja ini membantu pengembang untuk menggunakan bahasa yang merupakan domain khusus untuk menjaga kode dalam format yang lebih mudah dipahami. Bahasa ini mungkin termasuk JSX dan Handlebars. Semua fungsi ini membuat pengembangan menjadi mudah bagi pengembang dengan bantuan mengintegrasikan alat untuk menguji dan men-debug kode. Selain itu, kerangka kerja JavaScript ini membantu pengembang untuk mengotomatiskan instalasi, pembaruan, dan konfigurasi pustaka tanpa kesalahan.

Mengapa Menggunakan Kerangka JavaScript?

Tidak diragukan lagi, kerangka kerja JavaScript sangat populer, tetapi masih ada tugas di mana Anda tidak perlu menggunakannya. Katakanlah mengembangkan aplikasi web itu mudah dan tidak memerlukan fungsi yang rumit. Dalam kasus ini, menggunakan kerangka kerja tidak dianjurkan. Kerangka kerja menawarkan banyak fitur, tetapi semuanya memiliki kebijakan harga. Kerangka kerja ini tidak diragukan lagi menyediakan lebih banyak kode deklaratif, tetapi Anda dapat berakhir dengan aplikasi dengan biaya komputasi yang lebih tinggi daripada JavaScript biasa.

Jika Anda mengerjakan proyek kecil yang membutuhkan interaktivitas dari pengguna, sebaiknya Anda tidak menggunakan kerangka kerja. Dalam hal ini, Anda cukup menggunakan JavaScript untuk membangun aplikasi. Setelah melalui panduan kami, Anda akan menjelajahi kerangka kerja JavaScript yang berbeda dan dapat memutuskan mana pilihan terbaik untuk proyek Anda.

Manfaat Menggunakan Kerangka JavaScript

Sebagai pengembang web, ada baiknya menggunakan kerangka kerja JavaScript karena beberapa alasan. Kami meminta manfaat menggunakan kerangka kerja untuk membangun aplikasi web. Mari kita mulai:

  • Berikan Dukungan Komunitas yang Kuat

Karena kerangka kerja ini telah menjadi populer di kalangan pengembang web, beberapa di antaranya mungkin sudah menghadapi masalah yang Anda hadapi. Jadi, dengan terhubung dengan komunitas pengembang, Anda dapat menemukan solusi untuk masalah tertentu.

  • Menawarkan Kegunaan Kembali

Karena kerangka kerja ini memiliki metode bawaan, Anda dapat menggunakan kembali template untuk mengembangkan aplikasi tanpa menulis satu baris kode pun.

  • Perkembangan Cepat

Menggunakan kerangka kerja JavaScript memungkinkan pengguna untuk membangun dan meluncurkan aplikasi mereka lebih cepat dengan menghemat waktu.

  • Kurangi Biaya

Sebagian besar kerangka kerja JavaScript bebas untuk digunakan dan mengurangi biaya pengembangan. Menggunakan kerangka kerja ini ekonomis, terutama untuk pemilik usaha kecil.

Kerangka kerja JavaScript mana yang harus dipilih untuk proyek Anda?

Saat mengembangkan aplikasi web, Anda perlu menggunakan kerangka kerja modern. Anda mungkin tidak jelas tentang opsi terbaik untuk digunakan untuk aplikasi web. Jangan khawatir! Ada beberapa kerangka kerja yang tersedia bagi pengembang untuk membangun aplikasi, tetapi kami mendaftarkan tujuh kerangka kerja paling populer pada tahun 2022:

  • Reaksi
  • Langsing
  • Vue
  • sudut
  • Bara
  • Tulang punggung
  • BerikutnyaJS

Sebelum memilih kerangka kerja apa pun, pastikan bahwa:

  • Kerangka kerja ini memiliki tutorial dan panduan untuk pemula.
  • Pilih kerangka kerja yang diadopsi oleh pengembang selama bertahun-tahun.
  • Pilih kerangka kerja yang memiliki komunitas dan dokumentasi yang kuat.

Pada artikel ini, kita akan membahas framework JavaScript paling populer di tahun 2022. Mari kita gali lebih dalam detailnya:

Bereaksi JS

React JS React adalah framework open-source yang dimiliki oleh Facebook (Meta). React adalah framework gratis dan deklaratif yang banyak digunakan untuk mendesain antarmuka pengguna yang intuitif untuk aplikasi web. Anda dapat menggunakan kerangka kerja ini untuk membuat aplikasi yang dapat diskalakan lebih cepat. Selain itu, React memiliki paket kecil, sehingga mudah dipelajari untuk pemula. Anda dapat menggunakan kerangka kerja React untuk mengembangkan aplikasi web skala besar menggunakan data yang berbeda. React awalnya digunakan di Facebook dan akan digunakan untuk feed Instagram. Selain itu, Anda dapat menggunakan kerangka kerja ini untuk proyek web besar dengan tim kecil.

Menurut Survey oleh State of JavaScript, React adalah framework yang paling banyak digunakan. React.js menyediakan antarmuka pengguna yang cepat untuk secara instan membangun aplikasi web dengan komponen daripada memperbarui bagian individual seperti yang dilakukan perpustakaan. Kerangka kerja ini memungkinkan penggunaan komponen tambahan untuk menambahkan pembaruan lebih cepat ke halaman web. React juga menyediakan antarmuka pengguna yang disebut JSX untuk pengalaman pengguna yang lebih baik. Mari kita lihat fitur framework React:

Fitur

  • Memungkinkan Penggunaan Komponen Secara Inkremental

React memungkinkan pengguna untuk membagi halaman web menjadi beberapa komponen. Setiap bagian milik UI, memiliki kode dan strukturnya sendiri, dan membantu pengembang membangun aplikasi web dengan kode yang dapat digunakan kembali.

  • Bekerja dengan Model Objek Dokumen Virtual (DOM)

React menyediakan model objek dokumen virtual (DOM) untuk representasi data dalam struktur pohon. Selain itu, React juga mengkategorikan data ke dalam komponen yang berisi kode untuk setiap elemen independen dari antarmuka pengguna dalam dokumen. Ketersediaan DOM dalam kerangka React hanya menyegarkan sebagian halaman web daripada seluruh situs web.

  • Mendukung JavaScript XML (JSX)

JavaScript XML (JSX) mirip dengan penyematan HTML ke dalam panggilan JavaScript. Panggilan ini membantu pengembang web untuk menyematkan modul JavaScript dalam elemen HTML.

  • Menyediakan Antarmuka Pengguna Dinamis (UI)

JavaScript memungkinkan Anda untuk mengontrol desain dan alur aplikasi Anda menggunakan sintaks gaya HTML JSX. Memilih arsitektur web membantu memutuskan bagaimana tampilan aplikasi web Anda.

Langsing

Svelte  Svelte adalah kerangka kerja JavaScript open-source yang membantu pengembang web untuk mengubah kode mentah aplikasi web statis menjadi antarmuka pengguna yang intuitif dan interaktif. Kerangka kerja ini, yang dibuat oleh Rich Harris, telah memperkaya ekosistem JavaScript. Seperti React, Svelte lebih dari sekedar framework; ini berfungsi sebagai kompiler untuk mengubah kode Svelte menjadi vanilla JavaScript untuk mendapatkan solusi web yang lebih cepat daripada VueJS dan React.

Catatan: Jika Anda tertarik untuk membangun aplikasi dengan kerangka kerja Svelte, Anda harus melalui SvelteKit. Svelte mengkompilasi kode sebagai komponen JavaScript independen dan memuat aplikasi lebih cepat tanpa sedikit tugas oleh browser. Mari kita lihat fitur-fitur Svelte:

Fitur

  • Bekerja tanpa DOM virtual

Tidak seperti React, kerangka kerja Svelte langsung bekerja dengan kode tanpa Modul Objek Dokumen (DOM), dan itu menggeser sebagian besar kode untuk kompilasi mencapai hasil yang lebih cepat daripada kerangka kerja lain.

  • Berikan Reaktivitas

Kerangka kerja ramping mengubah modul menjadi fungsi DOM yang bereaksi terhadap perubahan data dan merender modifikasi sebagai kode JavaScript.

  • Memerlukan Kode Minimum oleh Pengembang Web

Kerangka ramping membutuhkan kode minimal daripada React dan Vue, membantu pengembang web menghabiskan lebih banyak waktu untuk tugas-tugas selain pengkodean.

  • Menyediakan Penataan Modular Halaman Web

Svelte menyediakan aliran desain yang konsisten di semua halaman web aplikasi dengan menambahkan gaya unik dan membuat nama unik untuk kelas.

Vue

Vue  Vue dikembangkan pada tahun 2014 oleh Evan You dan menggunakan lisensi MIT. Evan adalah mantan karyawan Google dan masih membantu tim mempertahankan kerangka kerja ini. Ini adalah kerangka kerja sumber terbuka yang membantu membangun antarmuka pengguna yang intuitif. Kerangka kerja ini menggabungkan fitur populer Angular dan React. Ini menggunakan templat dan pengikatan data Angular, dan props dari React.

Kerangka kerja Vue memiliki fitur yang menonjol dari kerangka kerja lain karena secara bertahap dapat diadopsi untuk membangun aplikasi. Peningkatan tersebut mencakup solusi perutean, rantai alat, Input Baris Perintah (CLI), dan manajemen status.

Kerangka kerja ini menawarkan modul yang dapat diadopsi secara bertahap, sehingga Anda dapat membuat kode untuk menambahkan peningkatan baru ke proyek web Anda. Arsitektur kerangka kerja ini mudah digunakan, dan Anda tidak perlu memahami semua fitur. Perlu diperhatikan bahwa Vue adalah kerangka kerja ringan 23kb. Vue membutuhkan pengetahuan luas tentang JavaScript, HTML, dan CSS untuk membangun aplikasi web skala besar dan menggabungkannya ke dalam aplikasi baru atau yang sudah ada dengan JSX. Mari kita lihat fitur-fiturnya:

Fitur

  • Menyediakan Interaktivitas

Vue memungkinkan untuk menambahkan efek transisi untuk membawa lebih banyak kehidupan ke halaman web. Selain itu, Anda dapat menambahkan perpustakaan animasi pihak ketiga untuk lebih banyak interaktivitas aplikasi web.

  • Ikat DOM dengan Data Objek menggunakan Template HTML

Kerangka kerja Vue menyediakan template HTML untuk mengikat DOM dengan data objek. Selain itu, kerangka kerja ini memulai kompilasi template sebagai HTML, kompatibel dengan semua browser.

  • Memungkinkan Pengguna Menavigasi Lebih Cepat

Router Vue beralih antar halaman tanpa sering menyegarkan halaman web dan membuat navigasi lebih cepat bagi pengguna.

  • Berikan Arahan untuk Integrasi Kode

Directive adalah sekumpulan instruksi untuk mengintegrasikan kode instance Vue. Visual ini memberikan interaktivitas ke aplikasi Anda untuk pengalaman pengguna yang lebih baik.

sudut

Angular Angular, dibuat oleh Google pada tahun 2010, adalah kerangka kerja sumber terbuka yang ditulis dalam bahasa TypeScript. Ini adalah kerangka kerja berbasis peningkatan yang menawarkan beberapa pustaka dan alat terintegrasi untuk membangun, menguji, dan memelihara kode untuk aplikasi web. Kerangka kerja ini adalah opsi yang kuat bagi pengembang web untuk mengembangkan aplikasi interaktif dengan kode JavaScript.

Kerangka kerja sudut mengintegrasikan templat interaktif dan alat integrasi ujung ke ujung untuk mengurangi tantangan dalam proyek web. Anda dapat menggunakan kerangka kerja ini untuk membangun aplikasi web sekali pakai. Karena popularitas besar kerangka ini, banyak versi Angular tersedia. Kerangka kerja ini adalah pilihan terbaik untuk mengembangkan aplikasi tingkat perusahaan dengan mengintegrasikan fitur-fitur kompleks. Seringkali orang membingungkan Angular dengan AngularJS, tetapi ada perbedaan antara kedua kerangka kerja ini. Angular kompatibel dengan semua browser seluler, sedangkan versi JS hanya mendukung browser desktop.

Sekarang, mari selami lebih dalam fitur kerangka kerja Angular:

Fitur

  • Mendukung Pengikatan Data dalam Dua Dimensi

Kerangka kerja sudut mendukung pengikatan data dua arah untuk mewakili lapisan model. Kelebihan dari framework ini adalah memiliki preview untuk memantau perubahan model. Sehingga pengguna dapat melihat perubahan model secara otomatis, mengurangi waktu untuk pengembangan aplikasi.

  • Memberikan Saling Ketergantungan

Kerangka kerja ini memungkinkan kelas, metode, fungsi, dan modul untuk bekerja dengan modul yang saling bergantung dan menjaga konsistensi kode dengan mengurangi perubahan kelas.

  • Menyediakan Arsitektur Model View Controller (MVC)

Struktur kerangka kerja ini membedakan kode aplikasi dari antarmuka pengguna yang membantu pengembang web menghemat waktu kode mereka.

Bara

 Ember js Kerangka kerja Ember, dibuat pada tahun 2011 oleh Yehuda Katz, yang digunakan pengembang web secara luas untuk membangun aplikasi yang kompatibel dengan browser desktop dan seluler serta aplikasi web satu halaman. Kerangka kerja populer ini menggunakan template HTMLBars yang secara otomatis memperbarui perubahan data. Mari selami lebih dalam fitur kerangka Ember:

Fitur

  • Berikan Bahasa Template

Sintaks stang milik bahasa template. Ini menggunakan template dan input data untuk membuat HTML atau format data lainnya. Template ini mirip dengan teks biasa yang menggunakan sintaks setang dengan kurung kurawal.

  • Menyediakan Alat Inspeksi

Kerangka kerja ini menyediakan alat inspeksi untuk memeriksa kode Ember mereka, memantau kinerja aplikasi menggunakan Ember, dan men-debug kesalahan dalam aplikasi lebih cepat.

  • Berikan Otentikasi

Kerangka kerja ini menawarkan pola keamanan untuk mengotentikasi dan mengotorisasi aplikasi. Selain itu, ia menyediakan pola abstrak dan terintegrasi dengan opsi keamanan lain untuk protokol yang lebih ketat.

  • Berikan Inisialisasi Aplikasi

Kerangka kerja ini menawarkan fitur penginisialisasi aplikasi untuk memulai dan mengonfigurasi injeksi ketergantungan aplikasi Anda.

Tulang punggung

Backbone Backbone adalah framework JavaScript minimalis yang dibuat oleh Jeremy Ashkenas pada tahun 2010 untuk event-driven yang memungkinkan Anda merancang aplikasi sisi klien yang kompatibel dengan semua browser web. Kerangka kerja ini menawarkan modul MVC untuk abstraksi data dan menggabungkan komponen-komponen ini untuk membangun antarmuka pengguna (UI) yang ramping dengan menulis beberapa baris kode.

Kerangka kerja ini menggunakan pemrograman imperatif untuk membangun aplikasi web yang Anda inginkan, sementara kerangka kerja lain menawarkan pengembangan gaya deklaratif. Mari kita gali lebih dalam fitur-fitur Backbone:

Fitur

  • Gunakan Metode dan Fungsi JavaScript

Kerangka backbone menggunakan fungsi dan modul JavaScript sebagai blok pembangun kode JavaScript dan menyediakan pengikatan modul dan kejadian khusus.

  • Kerangka Gratis dan Sumber Terbuka

Backbone adalah kerangka kerja sumber terbuka gratis untuk proyek web yang menawarkan lebih dari 100 pustaka untuk membangun aplikasi.

  • Mendukung Pengembangan Aplikasi Lintas Platform

Kerangka kerja tulang punggung membantu pengembang web untuk membangun aplikasi yang kompatibel dengan semua perangkat dan browser.

BerikutnyaJS

NextJS NextJS adalah kerangka kerja sumber terbuka dan gratis untuk membangun aplikasi web statis dengan React. Kerangka kerja ini memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik, peningkatan kinerja, dan pengembangan aplikasi web yang lebih cepat. Saat ini, kerangka kerja ini mencapai puncaknya karena dukungan komunitas yang kuat. Kerangka kerja JavaScript ini membantu mengembangkan aplikasi dari templat yang ada daripada menulis kode dari awal. NextJS adalah kerangka kerja terbaik untuk bisnis karena kontrol penuh atas produk seperti situs web atau aplikasi. Dengan menggunakan framework ini, Anda tidak perlu bergantung pada plugin seperti framework lainnya. Sebagian besar pengembang lebih suka menggunakan kembali komponen Bereaksi karena mengurangi waktu dan biaya pengembangan.

Pikiran Akhir

Dalam beberapa tahun terakhir, pengembangan aplikasi mendapat arah baru, seperti no-code . Tanpa kode adalah arah yang menjanjikan untuk memungkinkan pengembang menghilangkan tugas-tugas rutin dan melakukan hal-hal yang lebih kompleks dan menarik, seperti merancang arsitektur. Tetapi beberapa pengembang masih skeptis tentang pengembangan tanpa kode, percaya bahwa ini hanya level MVP, tetapi platform telah berjalan jauh dan mungkin mengejutkan Anda.

Demikian pula, kerangka kerja JavaScript adalah ekstensi untuk pengembangan tanpa kode yang menawarkan solusi web yang lebih cepat dan lebih murah. JavaScript adalah bahasa scripting populer yang digunakan untuk pengembangan web. Bahasa ini memungkinkan pengembangan dengan menggunakan perpustakaan dan kerangka kerja. Kami menyarankan Anda menggunakan kerangka kerja pilihan Anda untuk mengurangi waktu dan biaya pengembangan aplikasi web.