API (App Programming Interface) adalah program perangkat lunak antarmuka yang membantu berinteraksi dengan perangkat lunak lain seperti antarmuka pengguna (UI). Ini adalah titik masuk utama untuk situs web dan aplikasi, termasuk integrasi pihak ketiga, yang memudahkan pengembang. Artikel ini ditujukan bagi mereka yang mempertimbangkan untuk menggunakan API dalam proyek pengkodean mereka. Mari kita lihat, apa itu API?

API menyediakan cara bagi aplikasi untuk berinteraksi satu sama lain. Misalnya, satu aplikasi dapat meminta data dari aplikasi lain dan mendapatkan data sebagai balasannya. Komponen API (Application Program Interface) juga dapat mengizinkan fungsionalitas satu aplikasi, dan aplikasi kedua dapat menggunakannya. World Wide Web Consortium (W3C) mendefinisikan API sebagai "satu set definisi subrutin, protokol, dan layanan untuk membangun aplikasi perangkat lunak."

Bagaimana cara mempelajari integrasi API?

API digunakan di semua jenis aplikasi, mulai dari proyek kecil seperti proyek sekolah hingga layanan global berskala besar seperti Google Maps atau Facebook. Misalnya, tombol Tweet terkenal di Twitter adalah layanan API yang kode yang dapat dieksekusi dapat memanggil dan mengirim tweet atas nama pengguna (meskipun ini telah berubah dalam versi terbaru dengan sebagian besar fungsionalitas menjadi bagian dari halaman).

Tweet button

Semua orang penasaran ingin mengetahui fitur khusus API ini dan fungsinya. Untuk pemahaman yang lebih baik, Anda harus mempelajari API dari dasar-dasarnya. Dokumentasi antarmuka pemrograman aplikasi selalu yang terbaik, tetapi jika yang Anda miliki hanyalah situs web API W3C, Anda masih dapat mengetahui banyak hal–dan dengan cepat!

W3C memiliki titik masuk API, tempat Anda dapat menemukan tautan ke alat, sumber daya, contoh, dan banyak item berharga lainnya. Jika Anda menggunakan Windows atau Linux, W3C memiliki alat dokumentasi layanan API online yang memungkinkan Anda menguji API dan berbagai API. Ada juga alat berbasis HTML5 dan aplikasi ramah seluler. Selain W3C, Google memiliki beberapa sumber daya yang bagus:

Google menyediakan banyak API untuk mengakses informasi dari layanan mereka. Salah satu API tersebut adalah Google Maps API. Alat ini adalah cara yang bagus untuk belajar tentang API karena menggunakan HTML dan JavaScript, yang seharusnya tidak asing bagi siapa pun yang mengembangkan aplikasi web untuk bisnis.

Berbagai Langkah Terlibat dalam pembelajaran Integrasi API adalah:

  • Pahami apa yang dilakukan API.
  • Pahami berbagai jenis API.
  • Pelajari tentang W3C API dan Google API.
  • Identifikasi layanan yang tersedia yang dapat diakses menggunakan API.
  • Integrasikan API untuk menghasilkan sistem atau program yang berfungsi dengan kode Anda dan uji API.
  • Pelajari dan pahami alat, bahasa skrip, bahasa pemrograman, kerangka kerja, dan gaya desain untuk mengintegrasikan sistem Anda dengan yang sudah ada melalui integrasi API.
  • Coba terapkan koleksi yang diperlukan untuk berinteraksi dengan layanan yang diimplementasikan melalui API dan pelajari cara menguji koleksi API dalam kode Anda, seperti model objek JSON atau model A<name>Object, dll.

Bagaimana cara memulai API?

Ada kunci untuk membuat API. Salah satu yang paling mudah adalah dengan menggunakan layanan online. Banyak layanan online memungkinkan Anda untuk mengembangkan dan menguji Antarmuka Pemrograman Aplikasi secara gratis atau dengan biaya yang murah. Salah satu contohnya adalah AppMaster tanpa kode, platform yang sangat baik dan sangat andal untuk membangun dan menjalankan API . Spesifikasi merupakan bagian integral untuk membuat kunci API saat merancang dan mendokumentasikannya. Spesifikasi (atau spesifikasi) akan memberi tahu pengembang lain cara menggunakan API Anda dan apa yang perlu mereka lakukan untuk berinteraksi dengannya.

Apa yang saya perlukan untuk memulai?

Anda memerlukan beberapa item untuk memulai API pengujian Anda:

  • Nama domain
  • Tempat untuk menyimpan kode, seperti GitHub atau SourceForge
  • Server HTTP sehingga Anda dapat menjalankan kode Anda secara lokal

Dalam bahasa apa API saya harus ditulis?

Tidak ada aturan untuk membuat kunci API. Itu tergantung pada kebutuhan Anda, tetapi beberapa pilihan umum meliputi:

  • PHP
  • Jawa
  • Rubi
  • Bersih

Apa manfaat membuat API?

Membuat kunci API memungkinkan Anda mengatur kode dan membuat versi pekerjaan Anda. Membuat aplikasi internal untuk perusahaan atau institusi. Anda dapat menggunakannya untuk menyediakan layanan yang tidak dapat diakses oleh karyawan lain kecuali mereka menerima izin khusus untuk melihatnya. Namun, banyak manfaat lain datang dengan kunci untuk membangun kunci API daripada kebanyakan bahasa pemrograman.

  • Anda mengurangi jumlah kode berulang yang diperlukan untuk membuat aplikasi Anda
  • Anda dapat membuat lingkungan pengguna yang lebih aman, karena hanya orang tertentu yang dapat mengakses data sesuai kebijaksanaan mereka.

Titik Akhir API

Titik Akhir API adalah metode khusus yang dapat digunakan pengiklan untuk berinteraksi dengan aplikasi Anda guna mengekstrak informasi. Metode ini dapat mencakup JSON, XML, dan lainnya. Setiap URL harus memiliki teknik yang diminta, seperti GET atau POST.

endpoints

Penggunaan Titik Akhir API

Titik akhir API adalah lokasi digital tempat API mendapatkan permintaan sumber daya. Jadi, titik akhir pada dasarnya adalah URL (Uniform Resource Locator) yang memberikan informasi sumber daya. Berikut ini adalah beberapa poin penting tentang karakteristik titik akhir API.

  • Tentukan dan gunakan nama URL titik akhir
  • Tentukan dan gunakan metode HTTP
  • Tentukan badan permintaan dan parameternya
  • Tentukan strategi otentikasi jika diperlukan
  • Parameter tambahan dilampirkan ke setiap titik akhir untuk kenyamanan. Sama seperti yang Anda lakukan saat membuat fungsi dalam bahasa pemrograman lain, Anda harus menyertakan titik akhir atau titik akhir ini dengan kode sumber Anda, jadi pastikan untuk mendeklarasikan titik akhir atau titik akhir Anda dalam file header di bagian atas kode sumber Anda.

Apa titik akhir API?

  • Titik akhir adalah komponen API
  • Titik akhir adalah lokasi sumber daya
  • API mengambil sumber daya dengan menggunakan URL titik akhir
  • Titik akhir adalah salah satu ujung saluran komunikasi

Apa itu API untuk pemula?

Kunci API untuk pemula adalah kumpulan metode dan fungsi yang digunakan aplikasi atau program untuk berkomunikasi dengan aplikasi atau program lain. Mereka juga dikenal sebagai "metode" dalam ilmu komputer.

Pengguna dapat menggunakan API untuk mendapatkan informasi dari program lain, mendapatkan data, dan lainnya. Misalnya, di dunia iPhone, Anda dapat menggunakan API yang tersedia di aplikasi Anda untuk menerima data dari aplikasi lain, seperti yang dibuat oleh Facebook, Twitter, dll., melalui App Store Apple.

Berikut ini adalah beberapa jenis API yang berbeda:

API berbasis XML

Ini juga dikenal sebagai API Layanan Web dan API REST (transfer status representasional). Satu-satunya perbedaan antara API berbasis XML dan Web Service adalah sintaksnya. API berbasis XML mendukung semua browser web utama, termasuk Internet Explorer, Safari, Chrome, dan Firefox di Windows, OSX, dan Linux; Internet Explorer 9+ di Windows Phone dan Browser Web lainnya. - RESTful API s: Ini adalah sejenis API modern. Ini menggunakan bandwidth lebih sedikit daripada format lain seperti SOAP. BERSIH.

SOAP API

SOAP API

Ini adalah tipe lama untuk menguji API. Ini menggunakan XML tetapi memiliki sintaksnya. Layanan web diunggah dan diunduh dengan HTTP sebagai protokolnya. HTTP adalah salah satu protokol yang paling umum digunakan di sebagian besar perangkat yang terhubung ke Internet, dari komputer hingga smartphone.

  • Panggilan Prosedur Jarak Jauh (RPC)
  • Panggilan prosedur jarak jauh menggunakan SOAP di atas HTTP untuk komunikasi antara klien dan server dalam kunci API. Ini adalah cara yang relatif baru untuk membuat API. Ini mencakup titik akhir dari jarak jauh bagi klien untuk mengirim dan menerima detail dan meneruskan perintah.
  • Generalized Object Modeling Language (GOML): Ini adalah format yang lebih baru untuk membuat API yang tidak mempertahankan detail dari permintaan sebelumnya. Sebaliknya, metode ini disebut fungsi dalam bahasa pemrograman lain. Satu-satunya kelemahan adalah tidak memiliki sistem acara, tetapi Apple telah menggunakannya untuk membuat "swoosh" di layanan aplikasi iPhone dan Kamera.

Apakah Anda berintegrasi dengan API?

Setelah Anda menemukan, merancang, dan membuat API untuk aplikasi baru, langkah selanjutnya adalah mengintegrasikan aplikasi ke seluruh sistem Anda. Setelah Anda melakukannya, saatnya untuk memulai pemrograman.

Sebelum Anda mulai mengintegrasikan kunci API ke dalam proyek Anda, ada dua hal yang harus Anda lakukan:

  1. Pelajari cara menggunakan dan membuat model data yang diperlukan.
  2. Pelajari cara bekerja dengan semua jenis data yang berbeda.

Setelah Anda berhasil mempelajari cara melakukannya, langkah selanjutnya sebenarnya adalah mulai membuat aplikasi Anda untuk proyek tersebut. Anda perlu mempertimbangkan jenis informasi apa yang ingin Anda kumpulkan dan bagaimana Anda ingin menyajikannya di titik akhir API.

Saat merancang sistem Anda, penting untuk memikirkan informasi yang diperlukan dan jenis hubungan apa yang ada di antara mereka.

Berikut ini adalah beberapa contoh:

  • Buat sistem online yang melacak konten di situs web.
  • Website ini memiliki beberapa artikel dengan judul dan penulis (dataset).
  • Situs web memiliki thumbnail untuk setiap artikel (dataset).
  • Pengguna memilih artikel dari halaman beranda (perintah).

Perintah melewati program Anda dan meminta artikel tertentu dari database.

Apakah API mudah dipelajari?

Jika Anda memutuskan untuk membangun aplikasi menggunakan kunci API (Application Program Interface key) sebagai titik awal, maka ya! Ada aplikasi baru setiap hari. Titik akhir API dirancang dan dibuat dengan kompleksitas yang meningkat, membuatnya mudah digunakan dan dipahami. Dengan banyaknya API yang ada di pasaran, mudah bagi pengembang untuk menemukan apa yang mereka butuhkan.

Selain itu, saat Anda mempelajari cara menggunakan API (Application Program Interface), membuat aplikasi dengan teknologi yang sama akan menjadi penting. Pengembang platform tanpa kode AppMaster adalah contoh layanan semacam itu untuk membangun API Anda dengan cepat. Titik Akhir API sangat penting saat mempelajari API (Application Program Interface). Titik akhir API banyak dan beragam.

Titik akhir API adalah metode penting dan berharga saat mengintegrasikan API ke dalam sebuah proyek. Saat mengembangkan kunci API, Anda harus memikirkan berbagai metode seperti membuat, membaca, memperbarui, dan menghapus (CRUD) bersama dengan parameter. Anda harus menjelaskan semua parameter ini sebelum mengerjakan proyek Anda. Berikut ini adalah beberapa metode berbeda yang dapat Anda gunakan untuk berinteraksi dengan titik akhir API:

DAPATKAN

Metode ini digunakan untuk mengambil data dari URL. Ini juga digunakan untuk mendapatkan konten lengkap halaman HTML di API. Misalnya, jika Anda ingin mendapatkan semua informasi tentang pengguna tertentu di API, Anda akan meminta profil mereka di server. Server kemudian akan mengirim kembali tanggapan.

POS

Jika Anda ingin mengirim data kembali ke server Anda dan menyimpannya, maka metode ini yang Anda butuhkan. Ini digunakan untuk membuat entri baru di API Anda. Untuk melakukannya, tentukan jenis permintaan di API Anda (misalnya—postingan blog).

TARUH

Metode ini digunakan untuk memperbarui data dalam database. Dalam API, jika Anda ingin mengubah informasi dalam database tertentu, Anda akan menggunakan metode ini. Server kemudian akan mengirimkan kembali pemberitahuan yang mengatakan apakah data telah berhasil diperbarui atau tidak.

MENGHAPUS

Metode ini menghapus entri dari database Anda. Untuk membuat permintaan ini, Anda perlu memanggil URL yang sesuai di program API Anda. Untuk memahami bagaimana metode ini dijalankan oleh browser Anda, Anda harus mempelajari API dan titik akhir API.

Bisakah saya membuat API saya?

Ya, Anda dapat membuat API Anda dari berbagai pilihan API yang tersedia, dan mudah untuk membuat yang baru. Anda perlu mengunggah kode ke GitHub atau mengunduh SDK lintas platform dan mulai mengembangkan API Anda. Juga, seseorang dapat mengambil bantuan dari platform terkenal, AppMaster, untuk membuat API seseorang.

API no-code

Membuat tipe atau filter data khusus juga dimungkinkan tetapi tidak perlu. Jika Anda ingin bekerja dengan tipe data unik atau fungsionalitas filter, maka Anda memerlukan Penyedia Identitas untuk menyediakan fungsionalitas ini bagi klien Anda saat Anda menguji API (Application Program Interface).

Belajar memakan waktu dan akan memakan waktu untuk memahami subjek tanpa instruksi atau penjelasan yang tepat. Hal ini tepat berlaku untuk pengembangan API; karenanya, akan lebih baik untuk memeriksa bagaimana pengembang lain merancang API mereka. Setelah Anda terbiasa dengan subjeknya, maka dengan AppMaster, Anda dapat mulai membangun aplikasi Application Program Interface (API) untuk proyek Anda. Jika Anda ingin menggunakan kunci API yang ada, silakan. Tetapi, jika Anda ingin membuatnya sendiri dan mempercepatnya seiring waktu, cobalah AppMaster untuk mengembangkan aplikasi untuk bisnis Anda.

Dengan bantuan API, Anda dapat membangun aplikasi sebanyak yang Anda inginkan. Selain itu, Anda dapat memulai pemrograman dengan bahasa pemrograman apa pun yang memenuhi kebutuhan Anda. Namun, karena API dibuat sangat berbeda dari jenis program lain, seseorang dengan pengalaman pemrograman harus mulai mempelajari prosesnya dari awal. AppMaster membuat tugas pemrograman jauh lebih mudah dan membantu Anda membuat aplikasi yang lebih andal dan kreatif untuk bisnis Anda.

Ada banyak manfaat yang bisa kita dapatkan dari mengembangkan kunci API. Pertama-tama, aplikasi Anda akan menjadi lebih menarik bagi pengguna karena dapat memberikan informasi sumber daya. Selain itu, Anda dapat dengan mudah mengelola data dengan lebih baik karena aplikasi dapat dengan mudah mengaksesnya di mana saja. Masalah keamanan yang terkait dengan pengujian API (Application Program Interface) juga ditangani dengan tidak harus mengirim data sensitif apa pun melalui jaringan. Ini memastikan bahwa tidak ada yang mendapatkan akses untuk menguji API (Application Program Interface), yang dapat menyebabkan masalah di kemudian hari.

Pikiran terakhir

API bisa sangat berguna untuk bisnis Anda karena mereka mengirim dan menerima data dari cloud dan bertindak sebagai kunci. Ini fleksibel untuk menguji API (Application Program Interface), sehingga Anda dapat menggunakannya untuk membuat aplikasi dengan mudah. Selain itu, layanan aplikasi seluler Anda tidak perlu terhubung dengan back-end Anda, karena API (Application Program Interface) Anda akan melakukannya untuk Anda. Jika Anda ingin membangun aplikasi yang mengumpulkan data, mulailah melihat pengembangan dan pengujian fitur API (Application Program Interface) yang ditawarkan oleh AppMaster. AppMaster adalah platform yang ditujukan untuk membantu bisnis membangun API mereka dalam hitungan menit tanpa pengalaman apa pun. Tujuan platform ini adalah untuk menyederhanakan proses pembuatan dan pengujian API dalam waktu singkat.

Platform ini menyediakan semua fungsi utama untuk menguji API dan mengembangkan eksekusi API. Setelah Anda membuat API (Application Program Interface), Anda dapat menggunakan ini sebagai titik awal untuk membuat aplikasi Anda. Setelah itu, Anda dapat mempromosikan layanan Anda dan mendapatkan lebih banyak pelanggan. Kunjungi AppMaster untuk informasi lebih lanjut tentang Aplikasi tanpa kode dan pengembangan API.