Kita semua ingin melihat laba atas investasi kita, terutama saat membuat aplikasi, yang membutuhkan sumber daya yang signifikan.

Anda menghabiskan uang, waktu Anda, melakukan banyak upaya, dan akhirnya, aplikasi Anda siap. Sekarang datang tantangan baru: apa yang harus dikenakan biaya untuk aplikasi Anda?

Keputusan tergantung pada banyak faktor. Jumlah jam kerja, biaya pengujian, pemasaran dan promosi, pembelian lisensi apa pun adalah beberapa aspek yang menentukan keseluruhan biaya pengembangan. Hitung biayanya terlebih dahulu, lalu tetapkan harga untuk aplikasi.

Untuk memberi label harga yang memadai pada produk Anda, pertama, mari kita lihat model penetapan harga yang berbeda.

Memahami pro dan kontra dari model penetapan harga akan membantu Anda memilih opsi terbaik untuk Anda.

Model Harga

Sangat penting untuk menemukan keseimbangan antara harga yang siap dibayar pelanggan dan jumlah yang Anda harapkan akan diterima untuk menutupi biaya produksi dan biaya pemeliharaan di masa mendatang. Model penetapan harga yang akan Anda sesuaikan akan sepenuhnya bergantung pada sifat aplikasi Anda.

Gratis

Siapa yang tidak suka mendapatkan sesuatu secara gratis? Semua orang melakukannya. Menawarkan aplikasi Anda secara gratis bisa menjadi titik awal yang baik. Banyak pelanggan akan bersedia untuk mencoba aplikasi selama tidak ada biaya.

Ini adalah model kerja untuk aplikasi seluler. Karena toko penuh dengan pilihan, orang biasanya mulai mencari solusi dari tab "gratis".

Alasan lain untuk membuat aplikasi ini sepenuhnya gratis adalah jika Anda tidak berencana untuk menghasilkan keuntungan langsung darinya, daripada menggunakannya sebagai pendorong untuk platform streaming pendapatan lainnya. Misalnya, mengarahkan pengguna ke situs web tempat mereka dapat melakukan pembelian.

Dalam kasus lain, Anda perlu mencari cara tambahan untuk menghasilkan pendapatan. Dan cara yang menguntungkan untuk melakukannya — jalankan iklan dalam aplikasi.

Iklan dalam aplikasi

Menjalankan iklan di aplikasi menghasilkan pendapatan berkelanjutan. Anda dapat menerapkan banyak format berbeda untuk menayangkan iklan dalam aplikasi Anda: iklan video, spanduk, pop-up, dll.

Namun, Anda harus sangat tepat saat memilih format, periodisitas, dan subjek iklan. Jika tidak, Anda dapat mengganggu pengguna dengan konten yang tidak relevan dan agresif.

Gunakan layanan online, seperti Google AdMob , untuk memfilter dan menyortir iklan dalam aplikasi.

Apa lagi yang bisa Anda lakukan? Tawarkan pelanggan untuk melakukan pembayaran satu kali untuk mematikan iklan.

Pembelian dalam aplikasi

Kami yakin Anda melihat banyak contoh model ini. Menurut struktur ini, pengguna dapat mengunduh aplikasi secara gratis, tetapi menawarkan beberapa fitur tambahan untuk uang. Jika ini adalah aplikasi game, Anda dapat mengisi ulang nyawa atau membuka kunci filter foto di aplikasi pengeditan dengan harga tambahan.

Ini umumnya model yang paling banyak digunakan karena tidak memiliki kekurangan yang nyata dan memungkinkan pengguna untuk mengakses fungsionalitas aplikasi yang signifikan.

Freemium

Istilah freemium berasal dari dua kata — gratis + premium. Seperti pembelian dalam aplikasi, ini memungkinkan pelanggan Anda mengunduh aplikasi secara gratis dan kemudian menagih mereka untuk fitur premium.

Anda dapat mencoba beberapa opsi:

  • Tawarkan dua versi aplikasi — gratis dan premium dengan fungsionalitas yang diperluas. Setelah mengunduh versi gratis dan mengujinya, pengguna sendiri dapat memutuskan apakah akan meningkatkan ke premium atau set gratis sudah cukup untuk kebutuhan mereka.
  • Berikan uji coba gratis. Tetapkan uji coba gratis terbatas untuk aplikasi Anda, dan setelah habis masa berlakunya, pelanggan harus membayar untuk terus menggunakan aplikasi.

Dengan model freemium, tujuan Anda adalah untuk memikat pelanggan dengan fungsionalitas aplikasi dan memaksa mereka untuk beralih ke versi berbayar.

Potensi jebakan

Model penetapan harga ini dapat menyebabkan banyak pekerjaan bagi pengembang karena mereka akan diminta untuk memberikan pembaruan dan peningkatan berkelanjutan serta mengelola dua aplikasi yang berbeda.

Berlangganan

Berlangganan adalah strategi bagus lainnya yang perlu dipertimbangkan untuk aplikasi Anda. Semuanya sederhana: pengguna harus membayar biaya bulanan/tahunan untuk terus menggunakan aplikasi.

Ini adalah pendekatan umum untuk platform streaming dan aplikasi musik. Kita semua memiliki langganan aktif ke Spotify, Netflix, atau Apple Music.

Meskipun Anda mungkin tidak mendapatkan pengguna baru, Anda masih menghasilkan pendapatan dari pelanggan yang berlangganan. Lihatlah ini sebagai peluang untuk membangun hubungan yang setia dan tahan lama dengan pelanggan Anda. Perlu diingat bahwa Anda masih harus memberikan pembaruan dan peningkatan, sehingga Anda tidak akan melihat banyak pembatalan langganan.

Dibayar

Ini adalah model penetapan harga yang paling sederhana. Ini mengharuskan pelanggan membayar biaya satu kali untuk mengunduh aplikasi dan menggunakannya secara bebas.

Lebih penting lagi, pengguna tidak dapat merasakan aplikasi tersebut, dan Anda meminta mereka untuk segera membayarkan uang kepada Anda. Pengguna potensial Anda perlu memahami bahwa aplikasi ini layak dibeli. Gunakan pemasaran untuk meyakinkan orang bahwa aplikasi Anda adalah salah satu yang terbaik untuk membantu mereka memecahkan masalah mereka.

Deskripsi singkat di app store tidak cukup. Pengguna akan ingin mengetahui sebanyak mungkin detail untuk membuat keputusan pembelian. Jadi beri mereka informasi ini, buat konten visual untuk menunjukkan cara kerja semuanya, luncurkan situs web, dan gunakan platform terkait untuk promosi.

Apa nilai aplikasi Anda?

Mari kita asumsikan Anda menganalisis semua model penetapan harga dan memilih yang paling tepat. Opsi mana pun yang Anda pertimbangkan, Anda masih harus memberi label harga.

Untuk membuat keputusan yang tepat, Anda harus mempertimbangkan banyak hal. Diantara mereka:

  • Tujuan aplikasi Anda
  • Tujuan bisnis Anda
  • Pemirsa target Anda
  • Permintaan pasar
  • Biaya membangun dan memelihara aplikasi
  • Pesaing Anda
  • Di mana Anda akan menampilkan aplikasi

Namun yang terpenting, identifikasi nilai aplikasi Anda. Anda dan tim Anda adalah orang pertama yang memahami nilai produk Anda. Hanya dengan ide yang jelas, Anda membuat orang percaya bahwa mereka akan mendapatkan sesuatu yang berharga sebagai imbalan setelah pembelian.

Bagaimana cara mengidentifikasi nilai aplikasi?

Pertama, tentukan masalah yang dipecahkan aplikasi Anda: kamus yang menerjemahkan ucapan verbal, editor yang menyempurnakan foto Anda, atau pelacak tugas yang mengatur hari kerja Anda.

Kemudian, identifikasi cara memberikan solusi dan lebih baik daripada ribuan aplikasi serupa lainnya. Kamus Anda mungkin memiliki kecepatan terjemahan yang lebih tinggi; editor menyediakan pengaturan manual yang lebih luas.

Buktikan kepada pelanggan Anda bahwa jika mereka membayar kamus Anda, mereka akan mendapatkan penerjemah saku yang menyediakan layanan instan dan menyimpan terjemahan dalam dokumen teks terpisah. Sehingga dapat menggantikan juru bahasa dan mengurangi pengeluaran yang kemungkinan besar Anda keluarkan untuk membayar pekerjaan mereka.

Meskipun demikian, cobalah untuk jujur dengan pelanggan Anda dan hormati pilihan mereka. Anda tidak ingin melebihi harapan mereka. Bangun hubungan Anda berdasarkan kepercayaan, hanya dengan cara ini Anda dapat memperoleh loyalitas dan retensi pelanggan, yang merupakan kunci pendapatan berkelanjutan.

Last but not least — buat analisis kompetitif. Lihat tarif aplikasi serupa dan analisis pasar yang Anda masuki. Sekali lagi, Anda dapat mengikuti beberapa strategi. Dapatkan keuntungan Anda dengan meremehkan pesaing pada harga. Jika aplikasi Anda berada di level yang sama, menjualnya dengan harga lebih tinggi tidak akan ada gunanya. Namun, jika aplikasi Anda lebih kompleks dan canggih, Anda harus menagih lebih banyak.

Banyak yang menyarankan saat merilis aplikasi Anda untuk menetapkan harga yang lebih tinggi dan menurunkannya dari waktu ke waktu. Bersikaplah praktis, dan jangan menempatkan lebih dari rata-rata pengguna akan membayar. Jika kita berbicara tentang toko aplikasi seluler, pengguna mengharapkan biaya aplikasi sekitar 0,99 sen , jika tidak gratis. Dan mereka hampir tidak membayar lebih dari $6,99 .

Kesimpulan

Mempertimbangkan fakta ini, toko sekarang berisi lebih banyak aplikasi gratis, dan yang berbayar terus berkurang. Cara terbaik untuk melakukannya, rilis aplikasi gratis dengan pembelian dalam aplikasi. Ini memberi Anda bidang untuk menjadi kreatif; Anda dapat menyertakan lebih banyak opsi fitur dan layanan yang dapat dibeli, memberikan pelanggan pilihan: apakah akan membayar atau tidak, untuk apa membelanjakan uang. Jika Anda memutuskan untuk menjual aplikasi Anda selain dari toko, gunakan model berlangganan. Strategi penetapan harga harus mencerminkan nilai aplikasi Anda. Produk yang berkualitas akan selalu menemukan pelanggannya.