Fleksibilitas dan skalabilitas telah menjadi bagian integral dari sistem modern, dan antarmuka program aplikasi (API) memainkan peran penting dalam menyediakan fitur tersebut. Penting untuk membangun API yang efisien untuk menyediakan layanan web modern.

Karena pengkodean dan pengembangan adalah tentang upaya tim, penting untuk menggunakan alat dokumentasi API yang andal untuk menyimpan catatan menyeluruh dan memastikan efisiensi maksimum API. Dokumentasi API adalah bagian penting dari layanan API apa pun karena bahkan dapat menjadi faktor penentu keberhasilan API.

Panduan Langkah demi Langkah tentang Cara Membuat Dokumen yang Efisien Dengan Alat Dokumentasi API

API yang terdokumentasi dengan baik berarti bahwa pengembang dapat dengan mudah memahami tujuan API dan menggunakannya secara efisien. Sebaliknya, dokumentasi API yang buruk akan menyebabkan kebingungan. Ada banyak alat dokumentasi API yang dapat Anda gunakan untuk membuat dokumen API yang mudah dipahami.

API documentation

Apa itu Dokumentasi API?

Kumpulan panduan yang menjelaskan cara memanfaatkan atau memprogram terhadap API dikenal sebagai dokumentasi API. Dengan kata lain, ini berfungsi sebagai panduan referensi API. Dokumentasi API menyerupai manual pengguna biasa dalam banyak hal. Jadi, jika Anda terbiasa dengan gaya penulisan yang digunakan dalam manual produk teknis, seperti untuk TV dan printer, Anda juga akan dapat menulis dokumentasi API.

Pentingnya Dokumentasi API

Dokumentasi API merupakan acuan untuk mendeskripsikan sebuah API secara menyeluruh sehingga siapapun dapat memahaminya. Ini juga bertindak sebagai alat pengajaran untuk memungkinkan pengguna mengenal API dan menggunakannya.

Dokumen API adalah panduan menyeluruh yang menyediakan semua detail yang diperlukan untuk menggunakan API tertentu, termasuk fungsi, parameter, tipe pengembalian, kelas, dan lainnya, dalam urutan yang logis. Untuk lebih memperkuat materi, dokumentasi juga memberikan contoh dan pelajaran. Dokumentasi yang sangat baik diperlukan untuk mendukung API publik, di mana kesuksesan didefinisikan sebagai adopsi yang luas. Ini membantu organisasi mitra dalam memutuskan antara API ini dan yang ditawarkan pesaing.

Dokumentasi yang baik untuk API internal memfasilitasi pencapaian tujuan bisnis yang lebih cepat. Kemampuan tim untuk dengan cepat menggunakan API layanan mikro yang dibuat oleh tim lain akan menentukan seberapa cepat perusahaan dapat menyelesaikan Produk yang Layak Minimum. Selain itu, dokumentasi API saat ini jauh melampaui dokumentasi program statis tradisional. Mereka dapat menyediakan pengguna dengan dokumentasi interaktif yang lebih menarik.

Apa itu dokumentasi API dalam Penulisan Teknis?

Penulis teknis menggunakan alat manual atau otomatis untuk menulis dokumentasi API yang menyediakan informasi lengkap tentang cara kerja perangkat lunak, perangkat keras, atau API web. Penulis teknis perlu benar-benar memahami API dan fungsinya untuk menulis dokumentasi API yang efektif.

Bagaimana cara membuat dokumen API interaktif?

Dokumentasi API dapat dilakukan dengan cara manual dan otomatis. Alat modern memungkinkan Anda untuk mengotomatiskan seluruh proses dokumentasi API untuk menghemat waktu dan memperbarui serta memelihara dokumentasi tanpa usaha ekstra.

Alat apa yang digunakan untuk dokumentasi API?

Aplikasi yang dapat Anda gunakan untuk membuat, memelihara, dan menghosting dokumentasi API Anda disebut alat dokumentasi API. Berbagai generator dokumentasi API ada, beberapa di antaranya berkonsentrasi untuk menghasilkan keluaran menakjubkan yang mudah dibaca oleh pengembang secara online. Lainnya berkonsentrasi pada pembuatan cuplikan kode yang dapat dipahami mesin dalam berbagai bahasa pemrograman dan dapat digunakan oleh pengembang aplikasi.

Mari kita jelajahi 6 alat dokumentasi API teratas:

1. Batu tulis
Slate adalah alat yang sangat baik untuk membuat dokumentasi API yang fleksibel, perseptif, dan menarik. Desainnya yang sederhana dan ramah pengguna dipengaruhi oleh dokumentasi API PayPal dan Stripe. Ini menampilkan contoh kode di sebelah kanan dan dokumentasi di sebelah kiri, yang tampak hebat dan dapat dibaca di perangkat seluler, tablet, laptop, dan perangkat pintar lainnya.

Slate menggabungkan semua informasi pada satu halaman tanpa kehilangan tautan, jadi Anda tidak perlu lagi menelusuri halaman teks tanpa akhir untuk mendapatkan apa yang Anda cari. Tidak pernah sulit untuk terhubung ke bagian tertentu dari dokumentasi Anda karena, saat seseorang menggulir, hash berubah ke header terdekat.

2. AppMaster
AppMaster adalah pembuat aplikasi tanpa kode populer yang memungkinkan Anda mengembangkan aplikasi seluler, aplikasi web, dan backend, termasuk API, tanpa keterampilan pengkodean. Anda dapat membuat titik akhir API dengan bantuan AppMaster tanpa menulis sendiri satu file kode pun. Selain itu, ini juga akan secara otomatis membuat dokumentasi API dalam format OpenAPI (Swagger) sehingga Anda dapat mengandalkannya untuk integrasi dan dokumentasi API.

API documentation 3. Kesombongan
Menggunakan Swagger alih-alih dokumentasi API manual akan menghemat waktu dan tenaga Anda. Ini menawarkan berbagai pilihan yang sangat baik untuk mengembangkan dan melihat dokumen API Anda dan menjaga mereka diperbarui sebagai perubahan API Anda.

Spesifikasi API dapat digunakan untuk menghasilkan dokumentasi secara otomatis. Mereka menyediakan Inflector Swagger open-source sehingga Anda dapat membuat definisi OpenAPI bahkan di tengah proses jika API yang ada belum memilikinya. Anda dapat menggunakan Swagger Inspector untuk secara otomatis menghasilkan file OpenAPI untuk titik akhir, yang akan mempercepat seluruh proses.

Swagger 4. Baca Saya
ReadMe adalah metode sederhana untuk membuat dan mengelola dokumentasi API interaktif yang indah. Kunci API hanya disertakan di halaman secara langsung, contoh kode segera dibuat, dan panggilan APU asli dapat dilakukan tanpa masalah. Anda dapat membuat komunitas yang kuat dengan menanggapi pertanyaan yang diposting di forum bantuan mereka, memungkinkan pengguna untuk menawarkan beberapa peningkatan, dan memberi tahu semua orang tentang perubahan tersebut. Agar makalah Anda tetap mutakhir, sinkronkan file Swagger, gabungkan peningkatan yang diusulkan, dan perbarui konten menggunakan editor.

5. Dokumen Ulang
ReDoc adalah alat yang dibuat oleh OpenAPI atau Swagger untuk dokumentasi API referensi. Ini memungkinkan penyebaran sederhana dan dapat menggabungkan dokumen ke dalam file HTML independen. Ini juga mendukung kemampuan OpenAPI 2.0, termasuk diskriminator, dan menyediakan rendering sisi server. Selain itu, mendukung desain 3-panel responsif dengan menu atau sinkronisasi gulir, OpenAPI 3.0, contoh kode, dan fitur lainnya. Bahkan dokumentasi interaktif dan menarik untuk objek bersarang tersedia.

ReDoc

Apa cara terbaik untuk mendokumentasikan API?

Ada strategi tertentu yang harus Anda ikuti untuk mendokumentasikan API secara efisien.

Biasakan Diri Anda dengan Berbagai Aspek API

API yang Anda gambarkan harus familiar bagi Anda secara pribadi. Ingatlah bahwa tujuan Anda adalah untuk membantu calon pengguna yang mungkin tidak terbiasa dengan API. Dokumentasi harus memperjelas konsep audiens target Anda alih-alih membingungkan mereka. Anda tidak perlu menebak-nebak saat menulis bagian deskripsi produk dari API jika Anda memiliki pemahaman menyeluruh tentang arsitektur produk, fungsionalitas, dan detail penting lainnya.

Luangkan waktu untuk menyelesaikan studi Anda dan mengumpulkan data sebanyak yang Anda bisa jika Anda tidak sepenuhnya berpengetahuan atau terbujuk tentang API yang Anda tulis. Gunakan API sendiri untuk mempelajari detail penting tentang cara kerjanya.

Andalkan Konten yang Relevan

Pedoman API bukan satu-satunya jenis dokumentasi. Presentasi PowerPoint atau klip singkat dapat digunakan untuk mendemonstrasikan bagaimana API terintegrasi. Saat menyusun dokumentasi, sediakan banyak kasus penggunaan. Ini akan memungkinkan pembaca untuk mengidentifikasi kasing yang paling mirip dengan milik mereka atau menemukan kasing yang dapat mereka sambungkan. Sertakan beberapa kutipan kode juga, jika dan ketika Anda melihatnya penting. Pembaca akan dapat mengikuti saat mereka membaca materi karena ini.

Pastikan Kejelasan

Karena API adalah instruksi untuk perangkat lunak atau perangkat keras, Anda harus menggunakan bahasa teknis dalam dokumentasi. Hindari menjadi kabur jika Anda mencoba membuat konten teknis. Dokumen yang baik adalah dokumen yang relevan, sederhana, dan jelas daripada dokumen yang menggunakan frasa tata bahasa yang rumit. Itu bisa berhubungan hanya jika diungkapkan dalam istilah yang sederhana dan jelas.

Dokumentasi API Anda harus sesederhana yang Anda bisa sambil tetap menyertakan semua informasi yang diperlukan. Selain itu, berhati-hatilah untuk mendefinisikan akronim dan terminologi teknis sebelum menggunakannya, atau berikan glosarium di akhir panduan ini.

Struktur

Jika materi terdaftar, dokumentasi lebih mudah dipahami. Ini adalah pembenaran utama untuk menulis secara ringkas. Pengguna dapat lebih memahami apa yang harus dilakukan pada setiap tahap panduan jika diberi nomor atau dirinci dalam langkah-langkah. Ini sebanding dengan membaca alfabet dari A sampai Z. Pengguna dapat dengan cepat kembali jika mereka melakukan kesalahan, asalkan instruksinya jelas.

Hapus Kesalahan

Proses proofreading dan peninjauan yang komprehensif sangat penting untuk menghapus berbagai jenis kesalahan tata bahasa, ejaan, dan teknis dari dokumentasi API.

Bagaimana Anda menulis dokumentasi titik akhir API?

Dokumentasi pada API harus jelas dan mudah dipahami oleh pengguna. Anda dapat menulis dokumentasi titik akhir API dengan memperhatikan hal-hal berikut:

  • Pilih cerita besar yang terkait dengan fungsi API dan buat dokumentasi menyeluruh berdasarkan itu.
  • Dokumentasi harus memiliki titik awal yang jelas yang biasanya merupakan latar belakang dan pengenalan API.
  • Gunakan struktur dan format standar untuk memastikan keramahan pengguna.
  • Dokumen dari perspektif pengguna untuk memastikan pembaca dapat berhubungan dengan dokumen.
  • Saat Anda mendiskusikan hal-hal teknis, jelaskan dengan sangat rinci karena pembaca dokumentasi API mungkin tidak terbiasa dengan istilah tersebut.
  • Buat dokumentasi API interaktif.
  • Gunakan Spesifikasi OpenAPI untuk membakukan desain API.

Apa yang dimaksud dengan contoh dokumentasi API?

Mari kita ambil contoh dokumentasi Google Map API untuk menganalisisnya.

Google Map API documentation Agar pengembang yang sibuk dapat dengan cepat menemukan informasi yang mereka inginkan sehingga mereka dapat terus mengerjakan proyek mereka, navigasi yang sangat baik sangat penting. Desain tiga kolom dokumentasi Google Maps Google menekankan pada pemberian banyak alternatif kepada konsumen untuk mendapatkan informasi yang mereka inginkan.

Garis besar tema ditampilkan di kolom paling kiri. Sementara itu, Google menggunakan kolom ketiga untuk menampilkan daftar isi artikel yang sedang dibaca pengguna dan menempatkan contoh kode di kolom tengah. Selain itu, header memiliki kotak Pencarian dan menu dropdown untuk dokumentasi yang menyertakan daftar lokasi terkenal.

Tambahan luar biasa lainnya dalam dokumentasi termasuk simbol labu yang digunakan untuk menunjukkan fitur yang sedang dalam pengujian beta dan kemampuan untuk beralih dari tema terang ke tema kode gelap.

Apa template yang paling sering digunakan untuk dokumentasi API?

Template standar dokumentasi API memiliki komponen berikut:

  • Deskripsi kemampuan API dan manfaatnya
  • Daftar semua metode yang diekspos oleh API, bersama dengan ilustrasi input dan output untuk setiap metode.
  • Detail teknis mendetail, termasuk argumen dan nilai kembalian, untuk setiap metode.
  • Panduan pengguna yang menjelaskan cara menggunakan cuplikan kode yang dibuat dalam sebanyak mungkin bahasa pemrograman yang berbeda.
  • Changelog yang mencantumkan semua modifikasi API beserta tanggalnya
  • Detail versi, seperti versi terbaru API
  • Panduan petunjuk yang menginstruksikan pengembang tentang cara memasang, mengonfigurasi, dan menggunakan API Anda
  • Manual pemecahan masalah yang merinci masalah umum dan menawarkan solusi.
  • Daftar situs web yang relevan, termasuk forum pengguna atau dokumentasi tertulis oleh pemrogram lain

Manakah perangkat lunak terbaik untuk dokumentasi?

Tidak ada satu alat khusus yang dapat dinyatakan sebagai alat dokumentasi API terbaik. Ini sangat tergantung pada kebutuhan Anda dan apakah Anda mencari alat otomatis atau manual. Umumnya, kebanyakan orang menggunakan alat gratis seperti ReDoc karena menawarkan fleksibilitas dan efisiensi yang signifikan melalui fitur-fiturnya yang dapat Anda gunakan melalui antarmuka yang ramah pengguna.

Pembuat aplikasi tanpa kode modern seperti AppMaster juga membuat jejak mereka dalam industri pengembangan dan dokumentasi. Misalkan Anda tidak memiliki atau memiliki pengalaman terbatas dalam pengkodean. Dalam hal ini, sangat disarankan agar Anda menggunakan platform seperti AppMaster untuk mengembangkan aplikasi dan dokumentasi API yang efisien dengan kualitas dan akurasi maksimum.

Kesimpulan

Intinya adalah bahwa dokumentasi API tidak harus menjadi proses yang menakutkan bagi siapa pun. Apakah Anda seorang pengembang atau non-programmer, Anda dapat menjalani proses ini dengan bantuan alat modern seperti AppMaster dan membuat dokumen yang efektif dan ramah pengguna.