Bisnis menggunakan banyak cara inovatif untuk menjangkau pelanggan mereka agar tetap berada di depan para pesaing. Seiring dengan peningkatan permintaan untuk bisnis yang inovatif, solusi adalah permintaan untuk teknologi baru. Area permintaan inovasi bisnis yang paling mencolok adalah dalam industri aplikasi seluler.

Belakangan ini, bisnis telah mengakui meningkatnya kebutuhan untuk memasukkan aplikasi seluler berpemilik ke dalam rangkaian layanan mereka. Bisnis telah menyadari bahwa pengembangan aplikasi seluler memberi mereka keunggulan kompetitif. Akibatnya, banyak yang memulai pengembangan aplikasi seluler yang cepat untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan. Pengembangan aplikasi seluler membantu bisnis memenuhi kebutuhan pelanggan mereka. Aplikasi seluler juga membantu bisnis memanfaatkan setiap peluang potensial untuk menghasilkan prospek yang dikonversi menjadi penjualan.

mobile app download growth statistics Dengan meningkatnya permintaan baru-baru ini untuk aplikasi seluler terkait bisnis, telah terjadi peningkatan yang sesuai dalam berbagai solusi aplikasi seluler yang ditawarkan. Saat ini, bisnis dapat menggunakan rute tradisional tim pengembangan perangkat lunak untuk membangun aplikasi seluler mereka. Namun, banyak aplikasi seluler 'kode rendah, tanpa kode siap-platform' juga tersedia untuk dipilih. Opsi pengembangan aplikasi seluler ini semakin menyederhanakan proses bisnis. Ini membantu mereka untuk lebih responsif terhadap pelanggan mereka tanpa harus menjadi ahli pengkodean. Bisnis harus memiliki pemahaman dasar tentang arsitektur aplikasi seluler untuk menarik dan mempertahankan minat pengguna aplikasi seluler mereka.

Apa itu Arsitektur Aplikasi Seluler?

Arsitektur aplikasi seluler mengacu pada bangunan atau sistem struktural dan elemen desain yang membentuk aplikasi seluler. Ini juga mencakup teknik, proses, dan komponen yang digunakan selama pengembangan aplikasi. Fondasi inti dari semua aplikasi terdiri dari semua elemen arsitektur aplikasi seluler. Pengembangan arsitektur aplikasi seluler yang baik membutuhkan perencanaan dan desain strategis yang tepat.

Kerangka kerja atau platform teknologi di bagian belakang dan aspek yang menghadap pengguna dari aplikasi seluler juga merupakan bagian dari arsitektur seluler aplikasi. Pengembangan dalam aplikasi, pemrogram perangkat lunak secara longgar merujuk pada rangkaian sistem dan proses arsitektur seluler ini sebagai 'tumpukan teknologi'.

3 Desain Arsitektur

Arsitektur aplikasi seluler yang sukses menggunakan prinsip-prinsip desain dari tiga istilah di bawah ini:

  • arsitektur aplikasi seluler SOLID
  • Arsitektur aplikasi seluler KISS
  • Arsitektur aplikasi seluler KERING

arsitektur SOLID

SOLID architecture Prinsip pemrograman ini penting untuk membuat arsitektur aplikasi seluler yang skalabel. Arsitektur aplikasi seluler yang dapat diskalakan didasarkan pada teknologi yang fleksibel dan gesit. Ini memfasilitasi peningkatan, pembaruan, dan perluasan jika diperlukan. Prinsip pemrograman universal ini adalah kerangka kerja yang mapan yang menjadi dasar pedoman arsitektur aplikasi seluler.

arsitektur ciuman

Ini adalah prinsip pemrograman minimalis yang didasarkan pada premis untuk menjaga tumpukan teknologi atau arsitektur seluler tetap sederhana. Gagasan di balik premis ini adalah bahwa semakin sederhana tumpukan teknologi, semakin kecil kemungkinannya untuk membuat kesalahan yang tidak perlu atau mahal. Pengkodean diperlukan seminimal mungkin untuk mengembangkan arsitektur aplikasi seluler berdasarkan prinsip ini.

arsitektur KERING

Prinsip pemrograman ini, seperti KISS, bergantung pada kesederhanaan. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa pengurangan pengulangan dalam urutan pengkodean logis atau pola perangkat lunak akan menghasilkan lebih sedikit kesalahan.

PRINSIP ARSITEKTUR SELULER TAMBAHAN

Ada juga beberapa prinsip pengembangan arsitektur aplikasi seluler tambahan; yang paling penting tercantum di bawah ini:

ARSITEKTUR BERSIH

Beberapa pengembang menerapkan prinsip pemrograman BERSIH untuk arsitektur aplikasi seluler. Prinsip ini, seperti namanya, menyarankan pemisahan yang jelas dari lapisan aplikasi selama pengembangan. Akibatnya, aplikasi ini beroperasi secara independen satu sama lain. Ini berarti bahwa jika terjadi kesalahan atau peningkatan yang diperlukan, prinsip pemrograman ini memfasilitasi pengembangan aplikasi yang lebih gesit. Ini juga mengurangi kebutuhan untuk membuat ulang pengembangan aplikasi seluler dari awal, karena semua lapisan aplikasi beroperasi secara independen satu sama lain.

Apa Elemen Dasar Arsitektur Seluler?

Elemen paling dasar dari arsitektur aplikasi seluler yang baik bergantung pada beberapa faktor, dan ini adalah yang paling penting untuk dipertimbangkan saat mengembangkan arsitektur aplikasi seluler. Elemen-elemen ini termasuk pengalaman pengguna, juga dikenal sebagai UX dalam terminologi pemrograman, navigasi, strategi jaringan, dan perangkat yang digunakan. Mari kita bahas masing-masing berikut ini satu per satu di bawah ini:

Pengalaman Pengguna atau Desain UX

Antarmuka pengguna (UI) yang dirancang dengan baik adalah elemen kunci dari arsitektur aplikasi seluler yang baik. Pengalaman pengguna atau desain UX memastikan arsitektur aplikasi seluler Anda intuitif. Ini akan menciptakan pengalaman aplikasi seluler yang menarik dan mulus bagi pengguna. Desain UI dan UX mencerminkan pemikiran pengembang selama fase pengembangan aplikasi. Seseorang biasanya dapat mengetahui apakah pengembang perangkat lunak telah mempertimbangkan kebutuhan pengguna akhirnya, karena hal ini tercermin dalam arsitektur aplikasi seluler. Ketika pengembang sangat memperhatikan desain UI dan UX arsitektur aplikasi seluler, hasilnya adalah aplikasi seluler yang intuitif dan ramah pengguna.

UI and UX design Sumber: Dribbble

Bandwidth Jaringan atau Strategi Jaringan

Arsitektur aplikasi seluler yang dirancang dengan baik akan memfasilitasi kinerja aplikasi seluler dalam berbagai kondisi bandwidth. Tidak ada dua jaringan seluler yang serupa, jadi arsitektur aplikasi seluler Anda harus dirancang untuk berfungsi di berbagai lingkungan jaringan. Arsitektur aplikasi seluler yang serbaguna akan meningkatkan kegunaan dan fungsionalitasnya. Arsitektur aplikasi seluler yang dibangun di atas fitur-fitur ini menarik bagi pengguna yang lebih luas, yang mungkin memiliki kemampuan bandwidth jaringan yang berbeda-beda.

Strategi Navigasi

Navigasi aplikasi yang ramping dan intuitif adalah ciri khas arsitektur aplikasi seluler yang efisien. Menavigasi berbagai elemen aplikasi seluler harus menciptakan pengalaman pengguna yang mudah dan menyenangkan. Metode navigasi untuk aplikasi seluler dapat ditumpuk, modal, atau tampilan tunggal. Pengembangan aplikasi seluler yang intuitif memerlukan pemosisian dan pelabelan elemen navigasi dalam aplikasi. Desain navigasi yang baik membantu pengguna untuk dapat menggunakan fitur aplikasi secara intuitif.

Arsitektur aplikasi seluler yang efisien meminimalkan frustrasi yang disebabkan oleh fitur navigasi yang tebal, memakan waktu, dan tidak perlu. Desain navigasi yang buruk mengganggu pengguna aplikasi yang mungkin meninggalkan aplikasi seluler Anda sama sekali! Frustrasi ini dapat diperparah oleh potensi bug yang menyebabkan gangguan, hasil yang lambat, atau kesalahan saat menavigasi aplikasi.

Dengan membuat urutan logis ke antarmuka navigasi, pengembang memastikan bahwa arsitektur aplikasi seluler adalah pengalaman pengguna (UX) yang menyenangkan dan intuitif. Navigasi aplikasi seluler yang tidak rumit dan intuitif selalu dihargai oleh penggunanya! Navigasi adalah salah satu interaksi pertama yang akan dilakukan pengguna dengan aplikasi seluler Anda, jadi yang terbaik adalah membuat pengalaman pengguna ( UX ) ini semenyenangkan mungkin bagi pengguna.

Perangkat Sedang Digunakan

Arsitektur aplikasi seluler menggabungkan desain serbaguna dan elemen fungsional selama pengembangan aplikasi. Ini memastikan bahwa aplikasi seluler dapat digunakan di berbagai perangkat dan layar yang berbeda.

Bagaimana Aplikasi Seluler Memilih Arsitektur?

Jadi apa yang membuat fondasi teknologi atau arsitektur aplikasi seluler yang baik dan terbaik? Parameter berikut harus dicari untuk membuat arsitektur aplikasi seluler berhasil meliputi:

Logis & Jelas Didefinisikan

Aliran data arsitektur aplikasi seluler yang baik harus logis dan didefinisikan dengan jelas. Ini akan membutuhkan arsitektur aplikasi seluler untuk memanfaatkan prinsip-prinsip pengembangan perangkat lunak yang baik yang distandarisasi dalam industri teknologi. Dengan cara ini, proses pengembangan aplikasi seluler tidak terbatas pada satu tim pengembang aplikasi seluler tertentu. Menggunakan aliran data logis dan prinsip-prinsip perangkat lunak yang mapan memfasilitasi perubahan dari pengembang lain jika diperlukan. Oleh karena itu, jika terjadi perubahan pada tim pengembangan perangkat lunak Anda, pengembang lain akan dapat melanjutkan proses pengembangan aplikasi seluler secara logis.

Penggunaan Serbaguna Di Semua Platform

Arsitektur seluler harus dirancang untuk membuat aplikasi seluler kompatibel dengan berbagai perangkat dan platform. Misalnya, arsitektur aplikasi seluler yang baik akan cukup fleksibel untuk bekerja pada sistem Android dan iOS.

Tumpukan Teknologi yang Dapat Diskalakan

Dengan skalabel, arsitektur aplikasi seluler dapat memfasilitasi perluasan, pembaruan, dan peningkatan aplikasi seluler di masa mendatang. Meskipun ini mungkin memerlukan lebih banyak sumber daya pada awalnya, pengembangan aplikasi yang gesit terbayar untuk bisnis dalam jangka panjang. Ini karena aplikasi seluler yang dapat diskalakan akan mempermudah penambahan tumpukan teknologi tanpa harus membangun kembali seluruh aplikasi untuk memenuhi tuntutan bisnis setiap saat.

Sepenuhnya Fungsional

Arsitektur aplikasi seluler, yang efisien dalam memproses data, navigasi, dan eksekusi fungsi aplikasi, paling cocok untuk aplikasi seluler.

Perawatan yang rendah

Aplikasi seluler mendapat manfaat dari arsitektur perawatan yang rendah dan tidak memerlukan terlalu banyak sumber daya untuk pemeliharaannya.

Apa Saja 3 Lapisan Aplikasi Berbasis Web?

Arsitektur berbasis situs web atau aplikasi berbasis web terdiri dari 3 Lapisan Kunci untuk dikembangkan secara efektif. Mari kita bahas masing-masing lapisan dasar secara rinci di bawah ini:

  • Lapisan 1 – Presentasi
  • Lapisan 2 – Bisnis
  • Lapisan 3 - Data

Presentasi

Lapisan presentasi arsitektur aplikasi seluler menampilkan seberapa lengkap aplikasi untuk pengalaman pengguna atau desain UX terbaik. Ini menggabungkan elemen desain seperti visual, audio, antarmuka pengguna (UI), dan kemampuan navigasi dalam menciptakan estetika yang akan dihargai pengguna. Lapisan presentasi aplikasi seluler terdiri dari elemen desain unik seperti warna, suara notifikasi, avatar, media, dan intuitif. Lapisan presentasi aplikasi berbasis web seluler juga memperhitungkan seberapa baik aplikasi tersebut memenuhi kebutuhan pengguna akhir yang dituju. Pada dasarnya lapisan presentasi menciptakan tampilan dan nuansa unik dari arsitektur aplikasi seluler Anda.

Bisnis

Lapisan bisnis arsitektur aplikasi seluler Anda berfokus pada proses back-end aplikasi seluler. Lapisan ini terdiri dari urutan logis dan aliran data aplikasi seluler. Aspek lapisan bisnis akan mencakup keamanan data dan sistem gateway pembayaran. Lapisan bisnis juga mencakup pemrosesan logis alur kerja dan bagaimana aplikasi seluler menyimpan atau mencatat riwayat pengguna.

Data

Lapisan data berfokus pada pengelolaan informasi yang diterima oleh aplikasi seluler. Ini menggabungkan elemen akses data, elemen data, dan fungsi yang memungkinkan proses aplikasi seluler seperti verifikasi data. Lapisan data memastikan keakuratan data yang disimpan atau diproses selama fungsi aplikasi seluler.

Arsitektur Mana yang Terbaik untuk Aplikasi Seluler?

Jadi, mana yang dianggap sebagai arsitektur terbaik untuk aplikasi seluler? Dan mengapa? Untuk memilih jenis arsitektur aplikasi seluler terbaik untuk aplikasi Anda, pengembang perlu mempertimbangkan platform, pengguna akhir yang dituju, proses data, fungsi aplikasi utama, dan anggaran proyek. Biasanya, tim pengembangan dan pengembang memiliki pilihan untuk memilih dan menggunakan arsitektur aplikasi seluler pilihan mereka. Mereka dapat memilih dari 3 di antaranya untuk memulai, yaitu arsitektur seluler asli, berbasis web, dan hibrid serta tumpukan teknologi untuk dipilih. Pemilihan didasarkan pada preferensi pribadi mereka dan gaya yang mereka sukai. Namun, jika Anda mencari opsi tanpa kode atau kode rendah untuk mengembangkan arsitektur aplikasi seluler, App Master adalah cara yang bagus dan mudah digunakan untuk memulai tanpa kerumitan.

no code mobile builder

Aplikasi Seluler Asli

Aplikasi seluler asli ditempatkan di dalam perangkat yang sebenarnya sedang digunakan dan dirancang untuk berjalan di perangkat seluler dalam berbagai kondisi. Karena aplikasi asli 'langsung' di layar beranda perangkat seluler, aplikasi ini paling berguna dalam keadaan yang tidak menguntungkan. Misalnya, aplikasi asli dapat beroperasi secara efisien melalui layar beranda perangkat bahkan di lingkungan bandwidth jaringan yang rendah atau tidak ada sama sekali. Aplikasi asli tidak dirancang untuk menjadi besar dan dibangun di atas arsitektur aplikasi seluler yang ringan.

Akibatnya, aplikasi asli bekerja secara efisien untuk memproses data dan intuitif dalam desain. Aplikasi asli juga merupakan aplikasi (UI) serbaguna yang mudah digunakan untuk pengguna yang bekerja offline atau dalam kondisi bandwidth rendah. Fleksibilitas aplikasi seluler asli ini memungkinkan pengguna untuk mengoperasikannya secara efisien di berbagai perangkat fisik dengan berbagai dimensi. Aplikasi asli juga berfungsi dengan baik di berbagai jenis platform seperti Android, iOS, atau berbasis web.

Kerugian dari aplikasi asli adalah bahwa mereka dikembangkan untuk platform tempat arsitektur aplikasi seluler ditempatkan. Aplikasi asli bukanlah teknologi yang gesit sehingga sulit untuk diskalakan. Akibatnya, pengembang aplikasi mungkin diminta untuk membangun aplikasi yang sama sekali berbeda untuk mengakomodasi peningkatan atau perubahan baru.

Aplikasi Web Seluler

Berbeda dengan aplikasi asli, aplikasi berbasis web seluler lebih fleksibel dan mengakomodasi peningkatan, pembaruan, dan perubahan otomatis. Arsitektur aplikasi seluler dibangun pada platform berbasis web dan dapat diakses melalui URL online. Aplikasi seluler ini mudah bagi sebagian besar pengguna karena mereka berinteraksi dengan baik dengan berbagai perangkat dan platform. Aplikasi web seluler juga memfasilitasi pembaruan yang lebih murah dan iklan perbaikan kesalahan sehingga lebih mudah dirawat. Mereka juga menarik khalayak yang lebih luas karena kompatibel di semua browser.

Namun, karena aplikasi ini bukan asli, mereka mungkin tidak memiliki akses ke fitur perangkat asli lainnya. Aplikasi web seluler juga rentan terhadap masalah bandwidth jaringan, menciptakan pengalaman pengguna yang membuat frustrasi.

Aplikasi Seluler Hibrida

Pertimbangan baru untuk membuat arsitektur aplikasi adalah untuk kedua hal di atas; arsitektur aplikasi seluler hybrid adalah solusi ideal untuk kelemahan aplikasi asli dan berbasis web. Aplikasi hybrid dapat berinteraksi di antara web dan beroperasi di dalam perangkat dan platform asli. Mereka juga lebih mudah, lebih murah, dan membutuhkan perawatan yang lebih rendah daripada rekan asli mereka. Namun, satu kelemahan dari jenis arsitektur ini mungkin timbul dari masalah dengan fitur dan fungsi konektivitas berbasis web. Antarmuka dengan web dapat menimbulkan masalah konektivitas bagi pengguna yang membutuhkan pengalaman aplikasi offline yang efisien.

Pilihan jenis arsitektur aplikasi seluler tergantung pada pengalaman pengguna yang diinginkan selama pengembangan. Selain itu, itu tergantung pada anggaran pengembangan aplikasi seluler dan fungsionalitas yang diperlukan dari aplikasi seluler. Dengan demikian, strategi pengembangan aplikasi mungkin didasarkan pada model arsitektur aplikasi seluler asli, berbasis web, atau hibrida.

KEUNTUNGAN

  • Audiens yang ditargetkan lebih luas
  • Mudah dan cepat untuk dikembangkan
  • Biaya bangunan rendah
  • Perawatan yang rendah
  • Integrasi yang luas

Apa itu Diagram Arsitektur Aplikasi Seluler?

Diagram arsitektur aplikasi seluler secara visual mewakili elemen dan komponen desain aplikasi. Ini pada dasarnya menjawab "bagaimana", yang mengacu pada proses back-end yang terlibat dalam pembuatan aplikasi seluler yang fungsional dan efisien. Jenis diagram ini penting untuk dirancang sebagai bagian dari proses pengembangan aplikasi awal. Ini membantu pengembang perangkat lunak, dan pemangku kepentingan memvisualisasikan tujuan dan proses kreatif dalam membangun produk akhir aplikasi seluler. Ini juga membantu tim untuk mengidentifikasi tumpukan teknologi yang sesuai, fitur database, desain UI dan UX, platform aplikasi, dan fungsionalitas utama aplikasi seluler.

Diagram arsitektur aplikasi seluler yang baik berguna dalam 3 cara utama. Mereka membantu pengembang mengidentifikasi proses sistem, memungkinkan umpan balik (melalui notasi), dan memberikan konteks visual. Konteks utama mencakup hal-hal berikut:

  • Identifikasi proses sistem
  • Izinkan umpan balik
  • Memberikan konteks visual

Identifikasi Proses Sistem

Diagram arsitektur aplikasi seluler yang baik menampilkan hubungan antara komponen dan proses aplikasi. Ini termasuk pengalaman pengguna atau desain UX, manajemen basis data, dan fungsi perangkat lunak. Diagram logis dari alur dan fungsi proses aplikasi dapat membantu pengembang memvisualisasikan konsep aplikasi seluler.

Izinkan Umpan Balik

Diagram arsitektur aplikasi seluler yang dirancang dengan baik akan memungkinkan pengembang membuat notasi dan komentar proyek terkait. Ini membantu dan menginformasikan proses pengembangan aplikasi seluler. Notasi ini juga berguna dalam membantu tim pemasaran awam dan pemangku kepentingan untuk lebih memahami dan memahami produk akhir. Notasi dapat mencakup simbol, kunci, grafik, dan komentar serta membantu non-coder dalam menjelaskan konsep aplikasi seluler yang sedang dikembangkan.

Memberikan Konteks Visual

Orang dapat terlibat lebih baik dalam proses pengembangan aplikasi dengan terlihat oleh anggota tim lainnya. Dengan bantuan diagram ini, pakar perangkat lunak dan non-coder akan dapat memahami konsep aplikasi seluler yang sedang dikembangkan. Dengan demikian, individu dapat berkontribusi pada produk akhir dan bahkan memengaruhi arsitektur aplikasi seluler dalam fase pengembangan desain.

Apa Langkah-Langkah Membuat Aplikasi Seluler Dasar?

Beberapa langkah dasar diperlukan untuk membuat arsitektur aplikasi seluler dasar. Secara total, ada sepuluh langkah penting. Hal-hal tersebut disebutkan satu per satu sebagai berikut:

  • Menyiapkan anggaran yang realistis
  • Fase penemuan arsitektur aplikasi
  • Fitur aplikasi yang paling dibutuhkan
  • Pilih platform yang sesuai
  • Buat aplikasi MVP
  • Uji aplikasi sebelum meluncurkan
  • Luncurkan aplikasi terakhir
  • Pemeliharaan rutin aplikasi
  • Melacak metrik aplikasi

Buatlah Anggaran yang Realistis

Skala pengembangan arsitektur aplikasi seluler tergantung pada anggaran yang tersedia untuk proyek tersebut. Biaya personel pengembangan perangkat lunak, arsitektur aplikasi seluler atau tumpukan teknologi, dan periode proyek akan memengaruhi pengeluaran biaya aplikasi seluler.

Fase Penemuan

Fase pengembangan aplikasi seluler ini melibatkan penelitian dan analisis pasar yang menyeluruh. Fase penemuan memfasilitasi penelitian menyeluruh tentang kebutuhan aplikasi seluler pengguna Anda. Ini juga mengeksplorasi cara-cara di mana pengembangan aplikasi seluler Anda akan membantu memenuhi kebutuhan itu.

Pilih Fitur Aplikasi

Selama pengembangan, fitur aplikasi seluler dan fungsionalitas UX harus menjadi bagian penting dari arsitektur aplikasi seluler. Fungsi aplikasi seperti navigasi, manajemen data, dan antarmuka pengguna, Misalnya, aplikasi asli paling cocok untuk berfungsi offline.

Pilih Platform

Antarmuka pengguna (UI) dan pengalaman pengguna atau desain UX arsitektur aplikasi seluler akan bergantung pada platform yang dipilih. UI dan UX harus mampu berinteraksi dengan platform aplikasi seluler. Arsitektur aplikasi seluler ini harus memfasilitasi interaksi yang lancar, baik platform selulernya Android, berbasis web, atau iOS,

Buat MVP

Dengan membuat versi dasar, produk variabel minimum (MVP) dari aplikasi seluler, pengembang perangkat lunak dapat menguji reaksi pengguna aplikasi. Tingkat respons pengguna terhadap versi MVP adalah ukuran akurat dari pengalaman UI atau UX. Versi kerangka aplikasi seluler memungkinkan pengembang untuk menggabungkan fitur tambahan ke arsitektur aplikasi berdasarkan respons pengguna.

Uji Aplikasi Seluler Anda

Pengalaman pengguna (UX) dan antarmuka pengguna (UI) paling akurat diidentifikasi dalam fase pengujian aplikasi seluler. Jika kesalahan atau masalah ditemukan, pemutakhiran dapat dilakukan seperlunya. Pada fase aplikasi ini, peningkatan pengembangan juga dapat diakomodasi berdasarkan umpan balik UX.

User experience Sumber: Dribbble

Luncurkan Aplikasi Seluler

Peluncuran aplikasi seluler adalah tahap semi final dari proses pengembangan aplikasi. T mencakup promosi dan pemasaran aplikasi kepada pengguna akhirnya. Promosi dalam aplikasi atau kampanye pemasaran dapat memberi insentif kepada pengguna.

Pemeliharaan Aplikasi

Aplikasi seluler akan memerlukan pemeliharaan, peningkatan, pemecahan masalah, dan perbaikan setelah diluncurkan. Pengguna dapat mengidentifikasi masalah tambahan yang tidak diidentifikasi selama fase pengujian pengguna dari pengembangan aplikasi. Selain itu, mungkin timbul kebutuhan untuk meningkatkan versi aplikasi berdasarkan permintaan pengguna. Akibatnya, pengembang harus meningkatkan tumpukan teknologi arsitektur aplikasi seluler untuk membangun fitur yang diperluas atau lebih efisien pada aplikasi seluler.

Lacak Metrik Aplikasi

Bisnis perlu melacak keberhasilan dan penerimaan fitur aplikasi seluler mereka y melacak dan mengukur data yang dikumpulkan dalam aplikasi. Ini termasuk retensi pengguna, tingkat churn, dan keterlibatan, di antara metrik berguna lainnya. Ini memandu keputusan bisnis yang memengaruhi inovasi bisnis, penetapan harga, promosi, dan strategi penjualan.

Garis bawah

Desain arsitektur aplikasi seluler Anda merupakan aspek penting dari arsitektur pengembangan aplikasi yang menciptakan pengalaman pengguna yang menyenangkan. Arsitektur aplikasi seluler juga memengaruhi skalabilitas, efisiensi, dan keserbagunaan dalam aplikasi seluler. Akibatnya, selalu penting untuk memperhatikan aspek penting ini selama proses pengembangan aplikasi seluler.

Arsitektur aplikasi seluler yang baik menggabungkan estetika dan fungsi untuk membuat aplikasi kohesif yang dihargai pengguna. Selain itu, tumpukan teknologi aplikasi seluler harus efisien, intuitif, ramah pengguna, dan idealnya dapat diskalakan. Itu juga harus serbaguna dan nyaman dan mencerminkan pemikiran dan perencanaan pengembang.

Namun, kapan pun Anda mencari platform yang lebih mudah, ramah pengguna, berkreasi sendiri, dan hemat biaya yang mencakup setiap aspek arsitektur pengembangan aplikasi, hubungkan dengan AppMaster. Ini adalah platform tanpa kode yang mudah digunakan di mana Anda dapat dengan mudah membuat aplikasi seluler dan aplikasi web untuk kebutuhan Anda dengan langkah-langkah sederhana. Jika ada pertanyaan, hubungi tim kami sehingga mereka dapat membantu Anda menjawabnya dan memandu Anda menuju pengembangan aplikasi bisnis dan arsitektur aplikasi seluler terbaik yang tepat untuk Anda dan kebutuhan Anda.