Membuat desain UI yang baik membutuhkan waktu, dengan kesalahan, revisi, mendesain ulang, dan menguji setiap detail. Desain UI harus efektif, intuitif, dan mudah didekati oleh pengguna mana pun. Jadi saat membuat antarmuka halaman web, aplikasi, atau produk digital lainnya, Anda harus mempertimbangkan kebutuhan pengguna.

Kami mengumpulkan tip desain UI yang berharga bagi Anda untuk membangun antarmuka yang lebih sukses.

Apa itu desain UI?

Antarmuka pengguna atau desain UI adalah proses merancang antarmuka grafis dari sebuah situs web. Ini melibatkan pembuatan tata letak dan elemen antarmuka termasuk tombol, menu, ikon, dan tampilan keseluruhan produk. Tujuan dari desain UI adalah untuk membuatnya dapat diakses oleh pengguna untuk berinteraksi dengan produk dan membantu mereka mencapai tujuan mereka dengan cepat dan efektif.

komponen UI

Komponen antarmuka pengguna adalah blok bangunan utama dalam desain UI. Melalui komponen ini, pengguna berinteraksi dengan situs web atau aplikasi Anda. Elemen UI mencakup teks dan grafik interaktif yang memberi tahu pengguna apa yang harus dilakukan.

Ada beberapa elemen UI utama yang harus Anda pertimbangkan saat mendesain situs web Anda:

  • Tombol dan tombol radio;
  • Tautan;
  • Ikon;
  • Menu;
  • Toolbar;
  • Teks;
  • kotak centang.

Elemen-elemen ini memiliki tujuan tertentu, dan memahami fungsinya sangat penting untuk membuat UI yang menarik. Misalnya, tombol memungkinkan pengguna untuk bertindak, tautan memungkinkan pengguna untuk menavigasi ke halaman atau situs web lain, dan ikon membantu pengguna dengan cepat mengidentifikasi informasi penting.

Alat untuk digunakan

Ada banyak alat yang dapat dan harus Anda gunakan saat merancang antarmuka yang sukses. Ini termasuk perangkat lunak dan perangkat keras. Di bawah ini adalah yang paling populer dan penting:

Alat desain seperti Sketch. Ini sempurna untuk menangkap semuanya, mulai dari ide awal hingga membangun prototipe dengan koleksi instrumen universal.

Software desain grafis seperti Adobe XD, Adobe Photoshop, atau Illustrator. Adobe XD adalah salah satu perangkat lunak yang paling umum digunakan oleh desainer UI. Instrumen berbasis vektor membantu membuat prototipe dan maket.

Alat prototyping dan wireframing seperti InVision. InVision memiliki koleksi alat desain UI yang diperlukan untuk membangun prototipe fungsional dengan elemen animasi dan dinamis.

Alat pengujian seperti UserTesting atau Hotjar. Misalnya, Hotjar memberi Anda umpan balik melalui berbagai instrumen seperti peta panas dan rekaman sesi. Ini membantu untuk memahami perilaku pengguna selama interaksi dengan produk.

Praktik Desain UI terbaik

Seperti yang kami sebutkan, tujuan utama desain UI adalah untuk membuat antarmuka yang ramah pengguna dan efektif. Untuk melakukannya, Anda dapat menerapkan beberapa praktik:

  1. Pastikan antarmuka mudah dinavigasi. Tempatkan elemen paling penting di lokasi yang mudah diakses, dan gunakan label yang ringkas.
  2. Perhatikan detailnya. Semua elemen UI harus terlihat dan berperilaku secara konsisten dan bidang teks harus dapat dibaca dan mudah dipahami.
  3. Uji desain Anda secara ekstensif. Kami merekomendasikan untuk menguji desain Anda pada berbagai ukuran layar dan perangkat untuk memastikan bahwa itu dioptimalkan untuk setiap pengguna.
  4. Gunakan pola desain. Ini adalah elemen UI yang telah terbukti efektif. Alih-alih melalui kesalahan dan percobaan, Anda dapat menerapkannya.
  5. Gunakan prinsip desain standar. Terapkan prinsip simetri, kontras, keselarasan, dan kedekatan untuk membuat antarmuka yang menarik secara visual yang akan dihargai pengguna.

Prinsip Desain UI

Prinsip-prinsip desain UI adalah pedoman yang membantu Anda membuat antarmuka yang ramah pengguna. Mereka didasarkan pada aturan interaksi manusia-komputer dan prinsip-prinsip desain grafis.

Simetri: menciptakan rasa keseimbangan dan keteraturan, yang membuatnya lebih mudah bagi pengguna untuk menavigasi antarmuka.

Kontras: menciptakan hierarki visual yang menarik perhatian ke elemen utama. Ini membantu membuat antarmuka lebih mudah diakses dan mudah dipahami.

Alignment: membuat antarmuka terlihat lebih rapi dan terorganisir. Gunakan untuk memandu mata pengguna menuju elemen utama.

Kedekatan: memudahkan pengguna untuk mengaitkan komponen terkait, mendorong mereka untuk mengklik atau mengetuk elemen yang tepat.

Umpan balik: menyiapkan loop umpan balik dapat membantu mendorong pengguna untuk terus berinteraksi dengan antarmuka Anda, dan ini juga merupakan cara yang baik untuk memberi tahu mereka bahwa tindakan mereka telah selesai. Tidak ada gunanya memberikan umpan balik dan arahan tambahan tentang tindakan lebih lanjut pengguna.

Affordance: prinsip desain yang menjelaskan bagaimana Anda dapat menggunakan objek. Ini mendefinisikan hubungan antara pengguna dan objek.

Pemetaan: prinsip desain UI ini mengacu pada bagaimana pengguna mengaitkan tindakan tertentu dengan elemen tertentu di layar dan sebaliknya. Misalnya, orang sering mengharapkan gambar amplop dikaitkan dengan email dan ikon kaca pembesar untuk mewakili penelusuran.

Hukum Fitt: hukum ini menjelaskan hubungan antara ukuran, lokasi, dan kemudahan penggunaan untuk objek fisik. Ini juga dapat diterapkan saat mendesain antarmuka digital.

Desain Persuasif: prinsip ini digunakan untuk mempengaruhi perilaku pengguna. Misalnya, prinsip timbal balik menunjukkan bahwa orang sering merasa berkewajiban untuk membalas budi ketika seseorang melakukannya untuk mereka.

Pemrosesan preattentive: mengacu pada pembedaan antara elemen yang berbeda pada layar tanpa memberi mereka perhatian penuh. Ini dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti melalui warna atau spasi.

Bagaimana membuat Desain UI Sempurna?

Tidak ada jawaban tunggal untuk pertanyaan ini. Kebutuhan pengguna dan konteks di mana Anda akan menggunakan antarmuka menentukan desain UI. Mari kita simpulkan semua tip dan informasi yang kami bagikan untuk membuat daftar pendek praktik dan prinsip penting untuk membantu Anda membuat desain yang sukses untuk antarmuka produk Anda.

Pengguna dan kebutuhannya. Belajarlah untuk mengajukan pertanyaan yang tepat kepada mereka untuk mengidentifikasi kebutuhan mereka: apa tujuan mereka, apa yang membantu mereka mencapai tujuan tersebut, dan apa yang menghentikan pengguna untuk mencapainya.

Antarmuka yang intuitif dan mudah digunakan. Cobalah untuk tetap sederhana. Seharusnya jelas bagi pengguna apa yang diharapkan dari antarmuka. Desain UI yang baik tidak akan pernah membuat pengguna memikirkan langkah selanjutnya. Itu harus intuitif.

Ukuran layar dan perangkat berbeda. Pastikan mudah berinteraksi dengan produk menggunakan perangkat dan ukuran layar yang berbeda. Analisis perilaku pengguna. Ini akan menyarankan apa yang harus diterapkan, misalnya, menggesek atau pintasan.

Pelabelan elemen yang jelas dan mudah dipahami. Buat semua target klik cukup besar agar mudah dilihat dan diklik. Tombol untuk tindakan umum juga harus terlihat dan mudah diakses. Tempatkan elemen navigasi interaktif di tepi atau sudut jendela.

Menguji desain Anda dengan pengguna nyata. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi apa yang harus ditingkatkan, mengevaluasi kepuasan pengguna, menganalisis kinerja produk, dan mengidentifikasi apakah produk tersebut memenuhi tujuan pengguna.

Cobalah untuk mengikuti praktik standar ini dan selalu ingat untuk membuat desain untuk pengguna dan memaksimalkan nilainya.