Menghasilkan uang adalah bagian dasar dan penting dari perencanaan, pengembangan, dan pemeliharaan aplikasi. Bahkan jika Anda memiliki aplikasi yang baru dikembangkan, Anda dapat memonetisasinya. Model monetisasi aplikasi bukanlah konsep yang sederhana. Ada beberapa cara untuk menghasilkan pendapatan dari sebuah aplikasi. Kami telah membuat panduan strategi monetisasi aplikasi yang komprehensif ini untuk membantu Anda berhasil memonetisasi perangkat lunak Anda dan meningkatkan laba atas investasi. Strategi panduan ini akan memandu Anda melalui strategi monetisasi aplikasi seluler yang paling umum, yang akan membantu Anda memutuskan opsi mana yang terbaik untuk Anda.

Apa itu Monetisasi Aplikasi?

Monetisasi aplikasi berarti secara harfiah mengubah aplikasi Anda menjadi mesin penghasil uang. Anda dapat mengonversi pengguna aplikasi menjadi pelanggan yang membayar dan menghasilkan pendapatan yang baik dari aplikasi Anda. Tidak semudah menekan tombol "Bayar Sekarang" dan menunggu pendapatan masuk. Anda harus memahami kebutuhan pengguna aplikasi dan menyediakan semua yang mereka cari, baru kemudian mereka akan membayar. Berbagai metode untuk memonetisasi aplikasi Anda mencakup iklan dalam aplikasi, pembelian dalam aplikasi, langganan, dan pembayaran satu kali.

Bagaimana Anda Memonetisasi Aplikasi Seluler?

Setelah menyelesaikan aplikasi seluler, Anda memerlukan strategi monetisasi aplikasi agar berhasil memonetisasi aplikasi dan menghasilkan pendapatan. Baik Anda telah membuat aplikasi berbayar atau gratis, Anda harus mengembangkan strategi monetisasi aplikasi yang akan memuaskan pengguna sekaligus memastikan profitabilitas perusahaan Anda. Aplikasi berita, misalnya, lebih cocok untuk layanan berlangganan dan konten yang terjaga keamanannya, sedangkan aplikasi game seluler mendapat manfaat dari pembelian dalam aplikasi. Artikel ini akan memandu Anda dalam setiap aspek hal yang harus Anda ketahui tentang monetisasi aplikasi, termasuk berbagai model monetisasi aplikasi dan definisi untuk istilah-istilah utama.

Berapa Banyak Uang yang Dapat Anda Hasilkan dari Aplikasi Seluler?

Pengembangan aplikasi seluler di Amerika Serikat dan pangsa pasarnya tumbuh setiap hari. Menurut data dari 2014 hingga Oktober 2018, pendapatan yang dihasilkan oleh e-commerce seluler global meningkat drastis dari 184 miliar dolar AS menjadi 699 miliar dolar AS. 200 aplikasi teratas di Play Store menghasilkan sekitar $82.500 per hari. Di sisi lain, ini turun drastis, dengan pendapatan rata-rata di 800 aplikasi teratas turun menjadi sekitar $3.500.

Menurut Buildfree.com, kedua platform tersebut menguasai 99% pangsa pasar, dengan Android menyumbang 81,7%. Hasilnya, 16% pengembang Android dan 25% pengembang iOS memperoleh lebih dari $5.000 setiap bulan dari aplikasi seluler mereka. Apakah unduhan menghasilkan pendapatan untuk aplikasi? Aplikasi gratis tidak menghasilkan pendapatan per unduhan. Tidak seperti aplikasi berbayar, aplikasi seluler berbasis langganan menghasilkan uang untuk setiap langganan yang dibeli. Memeriksa harga aplikasi di Toko Perangkat Lunak atau Google Play akan memungkinkan Anda menghitung berapa banyak pendapatan yang dihasilkan per unduhan. Berbagai cara berharga untuk memonetisasi Aplikasi Gratis termasuk iklan iklan, pembelian dalam aplikasi, sponsor, dan pemasaran afiliasi.

Bisakah Monetisasi Aplikasi Seluler Membuat Anda Kaya?

Siapa yang tidak ingin menjadi kaya di zaman sekarang tanpa menginvestasikan uang untuk membuat perangkat lunak? Menjadi pengusaha sukses saat ini berarti Anda harus terus mengikuti perkembangan zaman; pengembangan aplikasi seluler adalah alat penting untuk meningkatkan bisnis. Pertama, Anda perlu memahami kebutuhan pengguna, kemudian berpikir out of the box dan memunculkan ide yang memaksa calon pelanggan Anda untuk mengunduh aplikasi Anda. Ambil contoh Instagram, TikTok, dan Snapchat. Aplikasi ini mudah digunakan; orang hanya dengan sekali klik dari satu sama lain dan memiliki pengalaman pengguna yang luar biasa. Plus, bukan hanya hiburan, aplikasi ini membantu orang-orang mengembangkan bisnis dan pendapatan mereka dengan menjangkau iklan mereka ke pengguna yang ditargetkan secara maksimal. Jadi, jawabannya adalah: ya, monetisasi aplikasi seluler bisa membuat Anda kaya. Ada beberapa cara untuk memonetisasi aplikasi Anda, tetapi berhati-hatilah; Anda harus menggunakan strategi monetisasi sesuai kebutuhan Anda.

Apa Lima Cara Memonetisasi Aplikasi Anda?

Ada banyak model monetisasi aplikasi seluler yang tersedia. Mari kita jelaskan lima strategi utama monetisasi aplikasi populer. Dan diskusikan bagaimana mereka dapat memengaruhi pertumbuhan dan keterlibatan perangkat lunak.

Pembelian Dalam Aplikasi

Model ini mengambil beberapa bentuk:

  • Fitur sistem premium.
  • Pengalaman pengguna gratis baru seperti level atau hadiah.

Model monetisasi aplikasi ini berlaku untuk aplikasi gratis dan berbayar. Contoh terbaik dalam memanfaatkan model pembelian dalam aplikasi adalah aplikasi game seluler. Setelah pengguna menjadi kecanduan game, ia membeli fitur game berbayar seperti berlian game, peta, pakaian, senjata, kendaraan, dll. Misalnya, PUBG adalah game populer yang mendapatkan popularitas selama masa pandemi. Orang-orang dapat menghasilkan banyak uang dari model monetisasi aplikasi ini. Aplikasi seluler ECommerce, seperti aplikasi game seluler, dapat memiliki strategi dan model monetisasi ini. Pembelian pengguna juga termasuk dalam kategori ini.

Periklanan Dalam Aplikasi

Model pendapatan aplikasi yang paling menguntungkan adalah iklan dalam aplikasi. Pemilik aplikasi seluler menggunakan model monetisasi ini untuk menghasilkan uang dari aplikasi mereka tanpa mengganggu pengalaman pengguna. Strategi periklanan dalam aplikasi mudah diterapkan; Anda hanya perlu menampilkan iklan komersial di dalam aplikasi seluler Anda dan mendapatkan bayaran dari jaringan iklan. Saat menggunakan model ini, pastikan iklannya relevan dan ditargetkan untuk audiens Anda. Iklan dalam aplikasi tersedia dalam banyak format yang dijelaskan di bawah.

  • Iklan pengantara: Model monetisasi populer ini menampilkan iklan di seluruh layar seluler. Banyak penerbit top memanfaatkan model ini dan menghasilkan uang dari aplikasi mereka.
  • Iklan spanduk: Strategi monetisasi ini tidak mengganggu pengalaman pengguna. Ini hanya menempati area kecil di layar ponsel seluler. Iklan ini harus cukup terlihat untuk menargetkan audiens dan berkualitas tinggi.
  • Iklan video dalam aplikasi: Format iklan seluler paling efektif. Anda dapat meyakinkan calon pelanggan untuk mengunduh aplikasi Anda atau menyampaikan pesan Anda melalui iklan video Anda—banyak merek seperti YouTube, Facebook, Instagram, dan banyak lagi yang menggunakan strategi ini.

Freemium (Gratis dan Premium)

Seperti kata yang dijelaskan, Freemium adalah kombinasi dari Gratis dan Premium. Penyedia layanan aplikasi menawarkan beberapa fitur dasar gratis kepada pengguna, dan beberapa fitur lanjutan bersifat premium. Pengguna harus membayar untuk fitur premium aplikasi. Untuk menghasilkan pendapatan melalui model monetisasi ini, fitur aplikasi harus memiliki fitur yang melibatkan pengguna. Sebagian besar pengguna tidak meningkatkan ke fitur premium dengan mudah; pengembang aplikasi harus menawarkan versi premium gratis selama sebulan. Sehingga pengguna mengalami fitur yang diperluas dari versi yang ditingkatkan dan terus menggunakan versi premium.

Berlangganan

Model monetisasi aplikasi langganan ini mirip dengan model monetisasi Freemium. Pengembang aplikasi dapat memperoleh biaya berlangganan bulanan atau tahunan. Banyak merek bekerja di bawah model monetisasi ini, seperti Netflix, Amazon, Adobe, aplikasi Apple Music, dan banyak lainnya. Model ini sukses sekaligus populer; setelah pengguna berlangganan aplikasi, dia akan dikenakan biaya meskipun dia menggunakannya atau tidak, ditambah pengguna memiliki fleksibilitas untuk membekukan langganan selama sebulan atau lebih jika dia tidak menggunakannya selama itu. Model monetisasi ini stabil untuk menghasilkan, tetapi berfungsi untuk jangka panjang, dan pemilik aplikasi dapat memperoleh pendapatan berkelanjutan bulanan atau tahunan.

Model Aplikasi Unduhan Berbayar

Model aplikasi berbayar ini menunjukkan bahwa seseorang harus membayar biaya untuk mengunduh aplikasi. Ini agak sulit karena kebanyakan orang tidak membayar untuk mengunduh aplikasi. Pengembang aplikasi harus menetapkan kisaran biaya unduhan yang terjangkau sehingga orang tidak ragu untuk mengunduh aplikasi Anda. Model ini sangat sukses di aplikasi game, seperti Minecraft, GTA, dan banyak lainnya. Bukan hanya game tetapi banyak aplikasi bermanfaat lainnya yang berbayar, dan orang-orang mengunduhnya sesuai kebutuhan mereka. Model ini termasuk dalam strategi monetisasi langsung.

paid download app model

Bagaimana cara memonetisasi aplikasi tanpa iklan?

Anda dapat memonetisasi aplikasi tanpa menggunakan iklan dengan menerapkan salah satu metode berikut:

  • Pembelian dalam aplikasi dan model bisnis freemium (Ini adalah strategi monetisasi aplikasi yang sangat baik tanpa menampilkan iklan.)
  • Pemasaran afiliasi.
  • Model sponsor.
  • Barang dagangan e-commerce dan perangkat lunak.
  • Model berlangganan.

Intinya

Sejumlah platform atau alat terkenal memungkinkan Anda memonetisasi aplikasi Anda. Sebagai pemula, pemilihan model monetisasi aplikasi dan mengerjakan model yang Anda pilih bisa jadi menantang. Tapi pertama-tama, Anda harus yakin dengan produk Anda. Jika Anda ragu tentang pengetahuan Anda dalam mengembangkan aplikasi seluler dengan kode dan memerlukan bantuan apa pun terkait pengembangan aplikasi seluler, Anda dapat mencari cara yang lebih mudah untuk memulai, misalnya, pengembangan aplikasi seluler tanpa kode . Pilih platform yang tepat, dan Anda akan segera mendapatkan monetisasi aplikasi seluler. AppMaster adalah platform tanpa kode yang sempurna bagi Anda untuk memulai perjalanan Anda. Ini memiliki backend seluler terbaik untuk memberi Anda pengalaman pengguna terbaik.