Logging adalah bagian penting dari proses pembangunan. Logging membantu melindungi pengembang dan pengguna dari kegagalan dan masalah skala besar dalam aplikasi dan sistem.

Mari kita cari tahu apa itu file log dan bagaimana cara merekam nilai log di AppMaster.

Apa itu log?

Log adalah file teks yang berisi informasi sistem tentang pengoperasian perangkat lunak atau server. Log mencakup data tentang tindakan yang dilakukan oleh program atau pengguna.

Mengapa log dibutuhkan?

Ketika kesalahan terjadi di server, program, atau operasi komputer, log adalah yang dirujuk oleh spesialis untuk menentukan penyebab dan sumber kesalahan ini.

Log mencantumkan peristiwa dalam urutan kronologis, sumber dan kesalahannya, serta alasan terjadinya. Spesialis yang berbeda dapat menggunakan log. Untuk administrator, file log berisi informasi tentang mengapa perangkat dan sistem gagal. Pengembang membutuhkan log untuk debugging - menemukan dan memperbaiki kesalahan pada situs web atau aplikasi. Log juga berguna bagi spesialis SEO yang melacak statistik lalu lintas yang menggunakannya.

Mencatat dan menganalisis log adalah alat terpenting dalam pekerjaan spesialis TI. Ini memungkinkan Anda untuk dengan cepat mengidentifikasi penyebab dan sumber masalah dan kegagalan dan memperbaikinya. Dalam aplikasi, log membantu memantau pekerjaan mereka untuk menemukan bug tepat waktu.

Level dan jenis log

Logging diperlukan pada semua tahap pengembangan dan selama pengoperasian perangkat lunak lebih lanjut. Ini dapat mengakumulasi banyak file log, yang akan sangat sulit dipahami. Oleh karena itu, mereka dibagi menjadi beberapa tingkatan dan jenis untuk kenyamanan dan penyederhanaan pencarian dan pembacaan.

Ada empat level utama log:

  • Debug — merekam transisi status skala besar: mengakses database, memulai dan menghentikan layanan.
  • Peringatan — situasi abnormal, misalnya, format permintaan yang salah.
  • Kesalahan — catatan kesalahan tipikal.
  • Fatal — crash fatal: akses database ditolak, kurangnya ruang disk.

Ada dua tingkat logging tambahan:

  • Jejak — merekam proses langkah demi langkah; diperlukan ketika sulit untuk melokalisasi masalah.
  • Info — informasi umum tentang pengoperasian layanan.

Jenis log:

  • Server — panggilan ke server dan kesalahan yang terjadi selama panggilan;
  • Peristiwa — merekam data tentang lalu lintas jaringan dan penggunaan (upaya masuk, peristiwa aplikasi);
  • Sistem — semua kejadian sistem;
  • Log otorisasi dan otentikasi — proses masuk dan keluar, masalah akses, dll.;
  • Log aplikasi yang ada di sistem ini;
  • Log basis data — akses ke basis data.

Bagaimana cara menulis log dengan benar?

Untuk menjaga logging yang nyaman digunakan, Anda harus menulis log dengan benar:

  • mencatat semua peristiwa penting, seperti menghentikan transaksi dan memulai aplikasi;
  • tambahkan tag untuk menavigasi ke catatan yang diinginkan dengan cepat;
  • hapus kata-kata yang berulang;
  • menetapkan format untuk membuat file log di perusahaan untuk menstandarisasi proses;
  • masukkan hanya informasi yang diperlukan.

Masuk ke AppMaster

Setiap proyek AppMaster mendukung pencatatan standar. Untuk bekerja dengan log, buka tab Project / Deploy Stats. Di sini, di tab Log Aplikasi, Anda akan menemukan semua log aplikasi.

Application Logs tab in AppMaster

Bagaimana cara menulis nilai log ke file aplikasi?

Sistem secara otomatis merekam peristiwa tertentu ke file, tetapi Anda dapat merekam data yang diperlukan sebagai tambahan. Editor proses bisnis memiliki blok Tulis ke log untuk melakukan ini.

Write to log block in AppMaster

Blok memiliki dua bidang input:

  1. Label — judul yang ditulis ke file log dalam format string;
  2. Input — nilai apa pun yang perlu disimpan dalam log.

Membuat pencatat

Anda juga dapat membuat logger di AppMaster. Ini sangat nyaman ketika banyak permintaan dikirim ke aplikasi, dan tidak nyaman untuk merekam semuanya secara manual.

Untuk membuat logger, pertama buat model data — Log dan tambahkan bidang berikut:

  • Label — untuk judul entri;
  • Teks — untuk isi entri.

Creating a data model

Untuk menyimpan nilai ke log, Anda memerlukan proses bisnis. Buat BP baru dan atur bidang untuk blok Mulai:

  • Label - dalam format string;
  • Teks - dalam format string.

Create a new Business Process

Selanjutnya, tambahkan blok Make dan buat catatan dengan meneruskan bidang dari blok Mulai ke sana.

Create a new Business Process

Simpan catatan ke database menggunakan blok Buat.

Creating new endpoint

Anda perlu membuat titik akhir untuk BP baru agar dapat diakses dari frontend. Buka tab Endpoints dan buat endpoint baru. Setel opsi:

  1. Pilih metode POST;
  2. Setel URL;
  3. Pilih grup;
  4. Mengatur proses bisnis yang dibuat.

Creating a new endpoint

Sekarang, Anda dapat menggunakan BP yang dibuat di mana Anda ingin menulis log.

Baca instruksi rinci di sini .

Untuk menyimpulkan

Mari kita rangkum semua yang kita diskusikan tentang log.

Jadi log adalah catatan kejadian yang terjadi pada suatu aplikasi. Mereka dapat membantu memecahkan masalah, melacak penggunaan, dan memantau keamanan.

Mungkin sulit untuk menentukan apa yang menyebabkan masalah atau dari mana masalah berasal tanpa log. Log dapat membantu Anda mengidentifikasi bug dan masalah untuk menyelesaikannya sebelum menyebabkan masalah yang signifikan.

Saat menulis log, penting untuk sespesifik mungkin. Sertakan tanggal dan waktu acara, jenis acara, tingkat log, data yang terlibat, dan informasi relevan lainnya.

Penting juga untuk menjaga keamanan log Anda. Jika data sensitif sedang dicatat, pastikan untuk mengenkripsinya. Dan jangan simpan log di lokasi yang dapat diakses publik. Hanya personel yang berwenang yang boleh memiliki akses ke sana.