Logika bisnis aplikasi adalah deskripsi skema dimana aplikasi berinteraksi dengan pengguna. Ketika pengguna berlangganan, atau mengisi formulir pemesanan, atau hanya masuk, semua tindakan ini diproses "di bawah tenda" aplikasi dalam urutan tertentu.

Data apa yang perlu Anda minta? Apakah data yang dimasukkan sesuai dengan format yang ditentukan? Apa yang terjadi setelah pengguna mengklik tombol "Konfirmasi"? Apakah dia bahkan memiliki hak akses ke operasi ini? Semua ini dan banyak pertanyaan lainnya dapat dijawab dengan memeriksa bagaimana logika bisnis dari aplikasi tertentu dibangun.

Contoh paling sederhana: administrator maskapai penerbangan (pengguna) mendaftarkan penumpang untuk penerbangan (memasukkan informasi ke dalam database).

Apa yang dilakukan pengguna:

1. Buka informasi tentang penerbangan yang dipilih, buka daftar penumpang yang sudah terdaftar, klik "Daftar penumpang".

2. Mengisi formulir pendaftaran: memasukkan nomor penerbangan, memilih penumpang, menunjukkan tempat dan status check-in.

3. Menekan tombol "Konfirmasi"

4. Melihat penumpang baru di daftar umum.

Bagaimana tampilannya dari sudut pandang logika bisnis aplikasi:

1. Aplikasi memeriksa apakah pengguna diotorisasi dan memiliki hak akses ke halaman yang dipilih, serta operasi pendaftaran.

2. Menunggu pengguna mengisi formulir.

3. Memproses data yang dimasukkan:

A. Memeriksa apakah data yang dimasukkan memenuhi persyaratan aplikasi (persyaratan ini telah ditentukan sebelumnya oleh programmer): misalnya, bidang "Nomor penerbangan" harus berisi bilangan bulat.

B. Menerima informasi dari database: misalnya, tentang penerbangan dan pendaftaran terkait (untuk membuat perubahan), penumpang (untuk memeriksa apakah penumpang ini benar-benar ada di database).

C. Menampilkan pesan kesalahan jika kolom tidak diisi dengan benar.

D. Mengirim informasi ke database, memberikan perintah untuk membuat catatan baru di dalamnya atau memperbarui yang sudah ada.

4. Menampilkan informasi terbaru di layar.

Logika umum aplikasi sedang dibangun oleh proses bisnis - diagram yang menggambarkan operasi spesifik dalam sistem: membuat catatan penumpang, menambahkan penerbangan baru ke sistem, mengedit informasi pendaftaran.

Ketika datang ke pemrograman klasik, blok kode digunakan untuk menggambarkan semua proses. Banyak dari mereka ditulis sesuai dengan templat - mereka hanya digunakan dalam urutan yang berbeda dan untuk bekerja dengan data yang berbeda.

Karena sifat "templat" ini dalam pengembangan tanpa kode, menjadi mungkin untuk menggunakan alat pemrograman visual - desainer logika bisnis. Mereka membantu memilih blok yang diperlukan, mengatur dan mengaturnya dalam urutan yang diinginkan dan bahkan membuat beberapa blok secara otomatis, tergantung pada pengaturan komponen aplikasi lainnya. Intinya adalah logika bisnis yang sudah jadi tanpa harus menghabiskan berjam-jam di atas baris kode.

Anda dapat mempelajari cara mengatur logika bisnis pada platform AppMaster.io dalam video proses bisnis .