Anggaplah Anda telah membuat aplikasi platform Android, berhasil meluncurkannya, dan memutuskan untuk memperluas proyek dengan mengakuisisi pengguna platform iOS. Keputusan yang tepat adalah mengonversi aplikasi Android ke iOS.

Mengonversi aplikasi Android ke iOS atau sebaliknya adalah tugas yang menantang. Anda tidak bisa hanya menggunakan aplikasi yang sama untuk Android dan iOS.

Dan ketika Anda siap untuk memulai proses konversi aplikasi, Anda mungkin bertanya pada diri sendiri bagaimana memulainya. Dalam posting ini, Anda akan menemukan lima tahap utama yang perlu Anda selesaikan selama proses konversi aplikasi Android ke iOS atau sebaliknya, iOS ke platform lain.

Mengonversi aplikasi: Apa yang harus Anda ketahui

Versi sistem operasi

Sistem iOS dan Android sering diperbarui. Namun, tidak semua pengguna memperbarui perangkat segera setelah versi terbaru ditayangkan. Jadi, untuk memastikan aplikasi Anda berfungsi dengan benar, Anda harus membuatnya kompatibel dengan setidaknya tiga versi terbaru sistem iOS/Android.

Dimensi layar

Ada begitu banyak perangkat seluler di luar sana. Masing-masing datang dalam ukuran yang berbeda dan dengan resolusi layar yang berbeda. Diferensiasi ini bisa menjadi tantangan lain bagi pengembang aplikasi. Aplikasi Anda harus terlihat sempurna di perangkat apa pun, tidak masalah apakah itu platform Android atau iOS.

Tampilan aplikasi mencakup lebih banyak aspek yang perlu dipertimbangkan daripada ukuran layar saat Anda mengonversi aplikasi Android ke iOS. Salah satu faktor penting yang membedakan aplikasi Android dan iOS adalah navigasi — tombol vs. menggesek dan gerakan.

Bahasa pemrograman

Aplikasi Android dan iOS dibuat dengan dua bahasa yang berbeda. Anda tidak bisa begitu saja menerjemahkan kode saat mengonversi aplikasi Android ke iOS atau sebaliknya karena spesifikasi sintaks dan algoritme.

Untuk produk iOS, pengembang terutama menggunakan Swift, Objective-C dan membangun aplikasi Android di Java, Kotlin.

Mengetahui semua aspek yang memengaruhi konversi aplikasi Android ke iOS atau sebaliknya akan membantu Anda membuat rencana tertentu dan mengatur pola kerja untuk tim.

Mengonversi aplikasi Android ke iOS: 5 langkah

Mengonversi aplikasi dari Android ke platform baru membutuhkan tanggung jawab dan konsentrasi dari pengembang. Oleh karena itu, sangat penting untuk membuat rencana yang konsisten dan logis. Di bawah ini Anda akan menemukan rincian proses konversi aplikasi Android dan tugas-tugas penting yang perlu Anda selesaikan.

Lima langkah proses konversi aplikasi:

  1. Revisi aplikasi (baik sisi bisnis dan teknis produksi).
  2. Keselarasan desain dengan spesifikasi platform baru.
  3. Optimalisasi kode dan arsitektur aplikasi.
  4. Pengujian aplikasi dan publikasi ke toko.
  5. Dukungan teknis lebih lanjut dan pembaruan.

Langkah 1. Tinjau sisi teknis dan bisnis aplikasi

Langkah tersebut mencakup analisis mendalam dari sisi teknis aplikasi Android. Ini menyiratkan tinjauan logika bisnis, modul, dan integrasi aplikasi, kompatibilitas elemen terpisah yang dapat menyebabkan masalah kinerja pada platform baru.

Anda perlu mengambil revisi aplikasi Android dari perspektif bisnis dan teknis. Libatkan dalam proses seorang analis bisnis dan arsitek perangkat lunak untuk mendengar pendapat profesional dari kedua belah pihak.

Sebelum mengonversi aplikasi Android ke iOS, Anda perlu mempelajari fungsionalitas aplikasi. Perhatikan logika bisnis dan arsitektur aplikasi serta keselarasannya dengan spesifikasi platform baru.

Berikut adalah langkah-langkah utama pemeriksaan:

  • Tinjau aplikasi untuk pengoptimalan dan kemungkinan peningkatan.
  • Periksa logika bisnis aplikasi, buat perubahan yang diperlukan, dan terapkan ke dalam proyek baru.
  • Tinjau dan setujui kompatibilitas dengan integrasi.

Merevisi aplikasi dan mempelajari persyaratan platform baru akan membantu membangun fitur yang sama dengan benar untuk versi baru. Anda mungkin akan menemukan beberapa kekurangan dan aspek yang perlu diperbaiki. Jadi Anda dapat membentuk arah baru di mana Anda dapat meningkatkan aplikasi yang ada dan memastikan aplikasi iOS baru akan bekerja dengan lancar.

Langkah 2. Lakukan penyesuaian pada desain aplikasi jika diperlukan

Analisis tampilan aplikasi karena Anda mungkin perlu mengubah tampilan dan nuansa beberapa bagian desain. Menyalin antarmuka saat mengonversi aplikasi Android ke iOS atau sebaliknya tidak baik.

Platform Android dan iOS mengikuti jalur desain yang berbeda. Jika Anda memiliki pengalaman mengembangkan aplikasi Android, Anda tahu bahwa platform ini mengikuti pedoman UI Desain Material . Dan untuk iOS, Apple memiliki Panduan Antarmuka Manusia dan mengikuti gaya desain datar.

Saat Anda mengonversi aplikasi Android ke iOS, Anda mungkin perlu memperbarui elemen penting seperti tombol, ikon, font.

Komponen antarmuka pengguna

Setiap platform memiliki sistem navigasinya sendiri. Jadi pengguna aplikasi akan berinteraksi secara berbeda dengan produk Anda. Aplikasi iOS, misalnya, tidak memiliki tombol kembali/beranda saat aplikasi Android memilikinya. Perangkat iOS umumnya memiliki lebih sedikit tombol, dan untuk beroperasi di dalam sistem, Anda harus menggesek atau menggunakan gerakan.

Jadi, ketika Anda mengonversi aplikasi Android ke iOS, atau sebaliknya, Anda perlu mengingat bahwa desain produk Anda harus direvisi dengan benar untuk menyediakan navigasi yang nyaman.

Kecuali untuk komponen UI, Anda mungkin perlu mengubah font. Font yang digunakan setiap platform awalnya adalah sebagai berikut:

  • iOS — San Francisco
  • Android — Robot

Anda tidak harus tetap berpegang pada dua opsi itu. Menggunakan font unik untuk aplikasi dapat diterapkan jika diperlukan.

pencerminan

Faktor pencerminan adalah tentang aplikasi Anda yang mendukung RTL (kanan ke kiri) dan tampilan konten yang benar. Jika aplikasi Anda menyertakan fungsi ini, Anda harus mempertimbangkan cara konten ditampilkan. Sangat penting untuk memperhatikan aspek ini saat mengonversi aplikasi Android ke iOS atau sebaliknya. Anda harus mengerjakan pencerminan teks otomatis untuk elemen khusus sendiri.

Langkah 3. Tulis ulang kode dan optimalkan arsitektur aplikasi

Aplikasi iOS dan aplikasi Android dibuat dengan bahasa pemrograman yang berbeda. Anda tidak dapat mengkompilasi ulang kode dengan mudah agar sesuai dengan spesifikasi arsitektur aplikasi iOS. Anda perlu mengubah bagian penting darinya.

Mungkin butuh waktu lama untuk menyelesaikan pekerjaan ini. Pastikan setiap perubahan dalam kode tidak menyebabkan bug baru setelah aplikasi dikonversi. Penting juga untuk memeriksa semua kompatibilitas dan menyinkronkannya dengan persyaratan aplikasi iOS baru.

Saat mengonversi aplikasi Android ke iOS, atau sebaliknya, periksa pelokalan secara menyeluruh, tinjau fungsionalitas khusus, dan jangan lupa untuk membuat akun pengembang Apple dan Google terlebih dahulu.

Kami tahu bahwa langkah khusus ini, dan konversi secara umum, sangat memakan waktu, baik Anda mengonversi aplikasi iOS ke Android atau mengikuti cara sebaliknya. Sayangnya, tidak ada alternatif lain. Anda dapat menemukan perangkat lunak yang secara otomatis mengubah kode Android ke iOS untuk mengurangi pekerjaan manual. Namun, hasilnya tidak akan jelas, dan dengan cara apa pun, Anda harus menghabiskan banyak waktu untuk menulis ulang dan meninjau kode.

Langkah 4. Pengujian

Proses finalisasi yang vital setelah mengonversi aplikasi Anda dari Android ke iOS, atau sebaliknya, menguji semuanya dengan cermat. Sejumlah besar tugas QA harus diselesaikan untuk memeriksa semua fitur dan kemampuan fungsional dan operasional untuk memastikan semuanya berfungsi dengan baik.

Pengujian yang harus dilakukan adalah pengujian fungsional dan keamanan, pengujian kinerja, beban, dan kontrol.

Proses pengembangan dalam aplikasi, pengujian dianggap sebagai bagian penting. Gunakan rekomendasi ini dan periksa kekurangan aplikasi sebelum menyelesaikan konversi.

Langkah 5. Layanan teknis lebih lanjut

Setelah aplikasi dikonversi dari Android ke platform iOS, ada tugas berkelanjutan yang harus Anda ikuti. Anda dapat mendeteksi kesalahan kritis hanya selama operasi aplikasi aktif. Itulah mengapa Anda harus terus memantau untuk mengetahui kekurangan apa pun dengan segera, memperbaikinya, dan memberikan pembaruan produk yang relevan dan tepat waktu untuk iOS dan Android.

Kapan waktu yang tepat untuk mengonversi aplikasi dari Android ke iOS?

Banyak faktor yang dapat mendorong Anda untuk mengonversi aplikasi Android ke aplikasi iOS atau sebaliknya, tetapi jika ada keraguan, berikut adalah indikator utama yang memberi tahu mengapa Anda harus memulai proses konversi.

  1. Kinerja aplikasi yang sukses
    Evaluasi kinerja aplikasi Android di pasar. Lihat jumlahnya, seperti jumlah keseluruhan unduhan, jumlah pengguna, pembelian dalam aplikasi, dan tentukan apakah jumlahnya positif sebelum meluncurkan aplikasi untuk platform baru.
  2. Memperluas basis pelanggan
    Mengonversi aplikasi Android ke iOS akan menjadi cara yang tepat untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan. Dengan memasuki pasar baru, Anda menarik pengguna platform baru.
  3. Dapatkan lebih banyak keuntungan
    Aplikasi Android dan aplikasi iOS akan menghasilkan lebih banyak keuntungan bersama. Pengguna cenderung menghabiskan lebih banyak di platform iOS, dan dengan tingkat pengunduhan yang tinggi di Android, Anda bisa mendapatkan lebih banyak melalui iklan dalam aplikasi.
  4. Keunggulan kompetitif
    Sebagian besar pesaing Anda mungkin lebih menyukai satu platform daripada yang lain. Memiliki produk untuk kedua platform memberi Anda keunggulan kompetitif.

Kesimpulan

Keputusan Anda untuk mengonversi aplikasi Android ke iOS, atau sebaliknya, akan mengharuskan Anda mengalokasikan sumber daya dan melibatkan seluruh tim dalam proses seolah-olah Anda membuat aplikasi dari awal. Tapi itu terbayar dalam perspektif jangka panjang saat Anda mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan audiens pengguna baru yang membayar.

Dan jika Anda ingin menguji platform lain terlebih dahulu, Anda dapat membuat MVP. Dengan cara ini, Anda dapat menganalisis apakah pengguna akan tertarik dengan produk Anda dan memahami apakah itu cukup bagi Anda untuk mengembangkan aplikasi baru. Platform tanpa kode AppMaster.io siap membantu membuat MVP atau proyek lengkap, menghasilkan kode untuk Anda.